Yamaha Electone Festival 2015 (Part 2)

Puji Tuhan, karena sebelumnya menang di urutan ketiga saat seleksi tingkat kota Palembang, maka si abang termasuk salah satu yang diutus mewakili Palembang di tingkat wilayah Sumatera di Batam.

Untuk tingkat wilayah ini, si abang gak ganti lagu. Yang bakal dibawain tetep lagu dari Maluku, Rasa Sayange, cuma genrenya aja yang agak diubah jadi agak nge-rap dan lebih nge-beat gitu. Yang bikin aransemen lagunya ya seperti sebelumnya adalah gurunya sendiri, miss Amira Syafinas. Meski aransemen belum jadi, tapi udah dari jauh hari sebelumnya miss Mira ngasih tau kami kalo genre lagu si abang akan ada perubahan jadi kostumnya juga agar disesuaikan.

Waktu itu langsung terpikir oleh saya si abang pake baju resmi ala-ala Soekarno lengkap dengan tanda-tanda jasanya tapi nanti di tengah lagu jasnya dibuka memperlihatkan bagian dalam yang sebenarnya cuma kemeja tanpa lengan trus abis buka jas si abang pake topi ala-ala hip hop gitu. Buat lebih ngeramein, rencananya tar di lengannya mo saya tatoin bintang dan bendera merah putih. Hanya ide itu saja yang terlintas di kepala saya, makanya gak pake mikir-mikir yang gimana-gimana lagi, kurang lebih 3 minggu sebelum waktu pentas, kami ke Steven Tailor buat ngejahitin kostumnya si abang itu. Dalam waktu kurang dari dua minggu, itu jas udah selesai, tugas kami tinggal nyari pin lambang dan tanda jasa buat disematkan di jas si abang. Nyari pin-pinnya gampang, cukup datang aja ke pasar Cinde, banyak toko di sana yang jualan pin-pin kayak gitu.

Waktu kostumnya pertama kali jadi, keren yak…cuma itu talinya masih salah tempat, harusnya di sebelah kanan :D

 

Ini bagian dalamnya. Itu dasinya masih polosan, nantinya mo ditambahin pin-pin bintang biar rame.

 

Kalo yang ini udah bener semua letak asesoris di jasnya…

Kostum bagian dalam versi lengkap. Anak sapa ini…kok ganteng banget siiihh?? hahahaha

Waktu coba-coba bikin tatonya di rumah. Si adek juga gak mau kalah, minta tangan dan kakinya digambar-gambarin juga :D

Kostum beres, sekarang urusan latihan. Si abang mulai latihan baru seminggu sebelum perlombaan, nunggu lagunya selesai dibikin dulu soalnya. Tapi gak apa, waktu seminggu udah cukup buat si abang asal latihannya serius dan disiplin tiap hari. Puji Tuhan dalam waktu beberapa hari si abang udah nguasain lagu dan koreonya. Yang sering jadi kendala cuma pas waktu buka jas, suka kejadian dia buka jasnya kelamaan karena nyangkut hingga koreonya jadi ketinggalan deh.

Continue Reading…

Tentang Tilang dan Tentang Kategori Baru

Hari ini saya sedang bahagia sekali! :D

Sebabnya adalah karena urusan SIM saya yang disita pak polisi saat kena tilang tanggal 5 Mei lalu, akhirnya kelar juga. Jadi ceritanya tanggal 5 Mei itu, saya baru aja dari RS. Hermina bareng salah satu staf saya, tujuannya mo ke kantor buat nge-drop staf saya itu trus lanjut lagi ke sekolahan abang karena udah deket sama waktunya pulang. Tujuan sebelumnya ke Hermina adalah buat ngejenguk istri rekan kerja yang baru aja kehilangan putranya setelah dilahirkan dan hanya bertahan sehari di dunia ini. Selain itu kami juga sempat ngejenguk rekan kerja yang lain yang juga baru melahirkan di rumah sakit yang sama.

Karena dari RS Hermina, otomatis ke kantornya musti ngelewati simpang Charitas. Dulu bangeeett….saya pernah kena tilang di tempat yang sama, hanya beda arah doang, jadi sepertinya ini memang simpang keramat buat saya dan memang kalo di Palembang, simpang ini termasuk yang paling sering makan korban kena tilang :D.  Kali ini, saya gak ada ngelanggar lampu merah sih. Satu-satunya kesalahan saya cuma gara-gara roda depan udah ngelewatin garis pembatas yang kata pak polisinya seharusnya adalah areal untuk motor. Bener lho, itu cuma ngelewatin dikit doang tapi tetep saya disuruh ngeluarin SIM dan STNK trus digiring ke tepi jalan, katanya saya melakukan pelanggaran menggangu ketertiban marka jalan…

Padahal itu pembatas gak ada ditulisin juga khusus untuk motor -___-“

Continue Reading…

Teuteup…

Beberapa hari lalu ceritanya suami saya ada meeting sama orang dari Tiongkok (yang untungnya bahasa Inggrisnya agak lancar), membahas soal permasalahan salah satu IPP alias Independent Power Producer yang dikelola sama orang Tiongkok itu.

Sehabis bahas yang serius-serius, mereka kemudian bahas soal yang ringan-ringan. Awalnya si Mr. Tiongkok ini bilang, dia gak nyangka kalo ternyata PIC kantor kami yang ngurusin perihal beginian tuh masih muda banget orangnya (yang dia maksud suami saya…ehem…). Suami saya awalnya cuma senyum aja, trus Mr. Tiongkok itu bilang lagi, serius katanya dia gak nyangka akan berhubungan terkait hal seperti ini dengan orang semuda suami saya. Akhirnya suami nanya, memang menurut Mr. Tiongkok itu, usia dia berapa?

Mr. Tiongkok itu jawab, around 27 katanya.

Continue Reading…

Frame Gallery Along The Staircase: An Update!

Setahun lebih yang lalu, saya udah pernah cerita tentang frame gallery yang kami bikin di dinding samping tangga di rumah. Waktu itu sebenarnya hasilnya belum memuaskan buat saya, tapi memang karena mengingat kondisi yang mana waktu itu kami baru pindahan dan saya juga hamil besar, jadi yah udahlah, yang penting itu bingkai-bingkai yang dibawa dari rumah lama udah kegantung pada posisi yang cukup lumayan lah.

Tapi seiring waktu, saya kok makin lama makin gak puas dengan hasil kerja yang dulu itu. Kalo posisinya sih saya udah oke-lah, tapi saya kurang puas banget sama bingkai-bingkainya dan sama jumlah bingkainya juga. Warna dan modelnya gak pas serta jumlahnya juga kurang pas. Apalagi setelah beberapa waktu kemudian, bingkai yang paling bawah jatuh dan pecah karena kesenggol tukang lemari yang lagi ngerjain lemari buat kamar atas. Udah deh, itu rasanya tambah bikin saya gregetan tiap liat deretan bingkai di tangga itu.

Saya dan suami sebenarnya sejak awal udah sepakat bakal ngeganti bingkai-bingkai itu, tapi kapan tepatnya yah gak tau deh. Tergantung kondisi lah dan tergantung kapan nemu bingkai yang cocok dan klik di hati.

Bagian nyari bingkai yang klik itu yang susah.

Continue Reading…

Balada Esperanza: Soal Pasangan Hidup dan Soal Beruntung

Jumpa lagi dalam balada bukan telenovela. Kali ini bercerita tentang Veronica dan temannya yang bernama Esperanza. Seperti sebelumnya di balada Rosalinda, kali ini juga ngebahas tentang pasangan hidup. Yuk, mari disimak yaaaa :D

Suatu malam yang indah, di kala Veronica Fernandez-Negrete de Azunsolo telah selesai menidurkan dua anak cowoknya yang sumpah ganteng-ganteng dan lucu-lucu banget, salah seorang temannya bernama Esperanza Gamboa menghubungi dia untuk curhat. Esperanza ini ceritanya masih single dan pengen curhat ke Veronica soal pacarnya yang menurut Esperanza kurang perhatian dan terlalu sibuk dengan hidupnya sendiri, terutama kerjaan. Dalam sehari, waktu yang dipake buat kerja rata-rata 12 jam, sering malah lebih dari itu. Kerja harusnya cuma Senin-Jumat aja, tapi terkadang pas Sabtu pun diajak ketemuan suka susah karena pacarnya bilang harus lembur di kantor, ada proyeklah, ada inilah, ada itulah… bla..bla..bla… Hari minggu gimana? Harusnya ada waktu luang kan? Tapi ternyata cowoknya itu kalo ada waktu luang pun lebih memilih futsal bareng temen-temennya dan itu bisa menghabiskan waktu cowoknya sampe berjam-jam. Kalo Esperanza protes, cowoknya itu selalu berkilah kalo dia butuh olahraga setelah kerja yang kebanyakan duduk terus di kantor dari Senin-Sabtu.

Selama dia cerita, Veronica dengerin aja. Pengen ngasih tanggapan sebenarnya, tapi karena Esperanza gak nanya pendapat Veronica jadi ya Veronica gak ngomong apa-apa selain, “oalah….trus…..duuhh…” gitu…hehehehe….

Sampe kemudian Esperanza ngeluarin pernyataan, “Tapi yah sudahlah mo gimana lagi…cowok tuh memang suka gitu kan, keliatannya aja cuek padahal dalam hatinya dia pasti kangen dan sayang banget juga.”

Nah, di sini Veronica gak bisa diam lagi.

Continue Reading…

Elf-Help Books For Kids

Seperti yang saya bilang waktu cerita soal ruang aktivitas untuk anak-anak di sini, setelah lihat koleksi buku anak-anak, saya jadi kepengen nulis tentang koleksi buku mereka itu dan Elf-Help Books for Kids ini yang dapat kesempatan pertama buat diceritain.

Pertama kali kenal sama seri buku ini ketika kami lagi jalan ke JM Sukarame trus mampir di outlet Blessings yang ternyata jualan buku juga. Seperti biasa, kalo liat ada buku, pastilah si abang akan menuju ke tempat di mana deretan buku-buku berada. Ni anak memang demen banget sama buku dan kalo dikasih hadiah berupa buku, level kegembiraan yang dia rasakan dan tunjukkan sama halnya dengan kalo dikasih mainan… Makanya, dalam kesempatan ini juga pengen ngucapin terima kasih banyak buat temen-temen blogger yang udah pernah ngasih hadiah berupa buku buat si abang. Nanti saya pengen cerita juga tentang hadiah buku yang si abang terima dari teman blogger, tapi nanti, minta ijin dulu sama yang ngasih, boleh gak diceritain di sini…hehehe…

Salah satu rak buku anak di rumah, buku jadul kayak Tini terbitan tahun 80-an pun ada di sini…hihihihi….pengen deh suatu hari nanti bener-bener punya ruang khusus perpustakaan deh :D

Continue Reading…

Parent’s Day 2015

Hari minggu kemarin tuh harusnya mother’s day kan ya, tapi karena di Indonesia kita juga punya hari ibu, maka gereja kami merayakannya sebagai hari orang tua alias Parent’s Day. Perayaannya dalam bentuk tema khotbah yang dikhususkan tentang peran orangtua kepada anak-anak juga bagaimana anak-anak (termasuk yang juga udah orangtua) menghormati orangtua. Selain itu, di lobi gereja juga disediakan photo booth untuk keluarga. Memang gereja kami ini suka banget bikin photo booth, kayaknya tiap ada perayaan, photo booth di lobi tuh gak pernah ketinggalan deh. Yang disediain gak cuma tempat fotonya aja lah ya, tapi lengkap sama fotografernya juga.

Pagi itu, sebelum ke gereja, kami sempat jalan-jalan dulu di sekitar rumah. Paling suka deh jalan-jalan di sekitaran rumah gini, karena selain sehat juga bisa ketemu dengan para tetangga jadi bisa kenal deh sama yang belum dikenal sebelumnya.

Habis jalan-jalan, sebelum masuk rumah, kita foto dulu lah yaaa….

Continue Reading…

Tentang Minuman

Yuhuuuu…udah mo weekend lagi. Bahagianya hati ini :D

Senengnya kalo lagi dalam masa-masa LDR-an ya gini, weekend tuh jadi berasa dobel sukacitanya dan semangat untuk nunggu weekend tiba juga jadi dobel. Tapi tetep sih berharap semoga minggu ini jadi minggu terakhir dengan kondisi kayak gini, semoga minggu depan suami udah bisa bener-bener ninggalin unit area yang di sana itu dan kembali ke posisi dia di sini. Amiiiinnn………. :)

Nah, sekarang berhubung hati lagi bahagia, saya pengen cerita tentang beberapa jenis minuman yang lagi saya gemari akhir-akhir ini. Gak banyak sih, cuma tiga jenis aja, tapi ketiga jenis minuman ini rutin saya minum hampir setiap hari. Sebenarnya kalo ditanya minuman paling favorit apa, ya jawabannya jelas air putih. Saya termasuk orang yang banyak minum air putih, apalagi sehari-hari kerja di ruangan yang dingin, jadi kebutuhan sama air putih tuh tinggi sekali. Bersyukur kalo di kantor, yang namanya dispenser tuh ada tepat di depan meja, saya jadi leluasa deh bolak-balik ngambil air minum. Cuma selain air putih, saya masih juga minum jenis minuman yang lain. Nah ini dia tiga jenis minuman itu.

Continue Reading…