Eco.lite Diamond Ceramic (Setelah 2 Tahun 7 Bulan)

Sudah lama banget saya janji ke diri sendiri untuk ngasih review soal gimana nasib si Eco.lite ini setelah setiap hari dipake di dapur saya. Janji itu saya bikin, karena hingga hari ini masih ada aja orang yang nanya soal itu dan setiap hari tulisan saya tentang panci ini pasti diakses lebih dari 20 kali. Tapi karena banyak hal, jadinya janji soal bikin review itu tertunda-tunda dan sebelum saya sadar ternyata waktu udah berlalu selama dua tahun lebih aja. Tapi gak apa lah ya. Malah mungkin lebih bagus kali yah kalo review-nya setelah udah dipake lama banget gini? Jadi lebih akurat kan hasil review-nya?

Nah jadi pemirsa, buat yang belum pernah baca post saya yang dulu itu, ceritanya 2 tahun 7 bulan yang lalu, oleh karena racun yang ditebar oleh suami sendiri, saya membeli seperangkat panci Eco.lite Diamond Ceramic dari Chefline di MNC Shop. Satu set panci ini terdiri dari 1 panci diameter 28 cm (merah), 1 panci rendah diameter 24 cm (oranye), 1 panci ukuran 20cm (ungu), dan 1 sauce pan diameter 18 cm (kuning) serta bonus 1 frying pan diameter 28 cm dan 1 wok pan diameter 28 cm.

Seperti yang saya bilang di sini, saat awal beli saya puas banget sama panci-panci Eco.lite ini. Gak bohong ketika di iklan bilang kalo ini panci anti lengket dan bahkan bisa numis sayur tanpa pake minyak. Itu sudah saya buktikan. Panci-panci Eco.lite ini buat saya bener-bener membantu mempermudah hidup. Saya gak perlu repot mindahin isi sayur dari panci ke baskom, karena panci-panci Eco.lite ini cukup cantik untuk diletakkan langsung di atas meja makan. Nyucinya pun gampang karena sisa makanan gak lengket jadi gak butuh effort untuk bersihin panci-panci ini. Love it so much lah pokoknya!

Tapi itu kan dulu ya, ketika baru awal beli.

Nah sekarang setelah lewat dua tahun, gimana performa panci-panci itu?

Masih tetap bisa digunakan kah?

Masih tetap gak lengket kah?

Masih tetap tanpa goresan kah?

Masih tetap cantik kah?

Jawabannya……

Continue Reading…

Let’s Jump Together!

Selamat hari Senin!

Minggu ini bakal sibuk banget buat saya. Bukan karena kerjaan, tapi karena urusan anak-anak. Tepatnya urusan si abang. Kompetisi Electone Idol udah makin dekat, jadi tiap hari dia musti datang latihan ke sekolah musik. Nasib di rumah gak punya electone, jadi kalo latihan musti ke sekolah musik. Ya gak apa sih, emang lebih enak latihan di situ, karena bisa sambil diliatin juga sama gurunya. Jadi setiap hari saya harus nganterin dia ke sekolah musik, sementara dengan begitu kan bukan berarti les-les yang lain jadi gak jalan. Les tetep jalan, sekolah juga tetep jalan *yaiyalah!*. Jadi bayangkan dalam sehari entah berapa kali saya harus bolak-balik antar jemput si abang *nasib LDM-an lagi, jadi urusan sehari-hari musti di-handle sendiri*. Tapi gak apalah, selama anaknya semangat, saya juga akan selalu semangat :)

Ngomongin musik, akhirnya setelah diingatkan lagi sama Arman via komennya di sini (thank you, thank you so much ya Man), akhirnya jadi juga kami ngedaftarin si abang untuk les privat piano. Tempat lesnya di sekolah musik dia sekarang sih, cuma beda hari aja dengan kelas JMC-nya. Untuk kelas grupnya gak dibrentiin, jadi si abang akan tetep ngikutin kelas JMC dan kelanjutannya seperti biasa. Les privat ini untuk tambahan, biar kemajuannya bisa lebih pesat. Jadi kelas grup dan kelas privat akan jalan beriringan :)

Continue Reading…

Cinderella

Akhirnya setelah pake acara bela-belain, jadi juga saya nonton Cinderella kemarin. Sampe bela-belain karena emang ini film udah saya tunggu-tunggu banget. Udah tau lah ya selera film saya gimana. Saya sih emang bisa menikmati nonton film apa aja karena emang hobi banget nonton (bahkan pernah sama yang ngaku jauh lebih suka film psycho thriller gitu ketimbang film romance terbukti gak nonton film psycho thriller sebanyak yang udah saya tonton :P ), tapi saya gak bisa membohongi diri kalo film-film romantis dan apalagi jika itu diangkat dari dongeng adalah kesukaan saya banget. Untuk Cinderella ini, sama seperti Arman, segala macam versinya saya tonton dan saya sukaaa semua. Ya versi kartunnya jaman dulu banget itu, versinya Ira Maya Sopha, versi Ever After, versi Brandy, Into The Woods, sampe ke yang reviewnya paling parah dan pernah masuk dalam jajaran film terburuk di tahun keluarnya yaitu A Cinderella Story versinya Hillary Duff. Dan bagaimanapun review orang-orang, ya karena saya suka sama cerita Cinderella, jadi sama film-filmnya pun saya suka…hehe…

Untuk Cinderella 2015 ini, liat traillernya aja udah bikin nahan napas, baju dan sepatunya itu lhooo…keren banget kayaknya! Udah gitu yang main si Lily James pula kan yang emang menurut saya cocok banget jadi Cinderella karena mukanya yang klasik banget itu. Ditambah lagi pas liat trailler dan baca reviewnya, tak ada tanda-tanda kalo bakal ada twist dalam film ini, bikin saya makin semangat buat nonton, karena buat saya kisah dongeng itu lebih baik jika dibiarkan sebagaimana adanya. Sebuah dongeng bisa bertahan melewati berbagai jaman dan peradaban, sudah menjadi bukti kekuatan kisahnya, jadi tanpa diapa-apain pun pasti lah udah bagus.

Kemarin saya nonton di Cinemaxx, ngambil yang gold, jadi tambah asik suasananya. Seruangan cuma beberapa kursi doang dan jauh-jauhan, jadi gak terganggu sama penonton lain yang bawa anak-anak dan anak-anaknya jalan-jalan doang sepanjang film diputer…hihihihi… Udah gitu kursinya gede dan nyaman banget, bisa sambil setengah tiduran. Selimut juga disediakan biar gak kedinginan. Trus bagian yang lebih asik lagi karena bisa pesan makanan dan minuman trus nanti dianterin sama waitress-nya ke ruang sinema. Nyamaan :D

Ruang tunggu Cinemaxx Gold

Dalam sinemanya

Dan ternyata, setelah kemarin saya nonton………

Continue Reading…

Lagi Suka

…..Sama Film-Filmnya Alex Pettyfer

Film pertamanya yang saya tonton adalah I Am Number Four. Cerita tentang John Smith, alien dari planet Lorien yang dikirim ke bumi sejak masih kecil banget demi menghindari serangan Mogadorians yang telah menghancurkan planet Lorien. John gak sendirian. Ia dikirim ke bumi bersama delapan anak lainnya, di mana John diberi nomor 4. Magadorians akhirnya tau tentang kesembilan anak itu, lalu mereka pun datang ke bumi untuk mengejar mereka. Kesembilan anak itu, hanya bisa dibunuh secara berurutan sesuai nomornya. Nomor 1 sampai 3 udah tewas, dan sekarang giliran John yang dikejar. Dalam upaya melarikan diri (dan kemudian akhirnya melawan) Mogadorians, John ketemu sama Sarah dan jatuh cinta :)

Sebenarnya film ini bukannya yang bagus-bagus banget ceritanya menurut saya. Tapi liat yang maen ganteng, jadi betah nontonnya…hahahahaha… *kemudian dipelototin pak suami*

Continue Reading…

Let’s Explore!

Beberapa hari yang lalu, waktu si abang lagi main piano, saya datang lalu duduk di samping dia.

Dia lagi mainin lagu yang belum pernah saya dengar sebelumnya, jadi setelah abis dia main, saya tanya lagu apa tuh yang barusan dia mainin.

It was Let’s Explore from JMC 4,” jawab dia sambil membuka bukunya trus nunjukin ke saya halaman yang berisi lagu itu.

Continue Reading…

Ketika Akhirnya Tumbang

Masalah itu memang kalo terlalu dipikirin, ujung-ujungnya gak cuma bikin capek pikiran tapi juga melemahkan kondisi badan. Memang bener banget Firman Tuhan dalam Alkitab, “Hati yang gembira adalah obat yang manjur, tetapi semangat yang patah mengeringkan tulang.”

Syukurlah semangat saya belum sampai di level patah, cuma ya itu karena sempat beberapa hari pikiran bolak-balik terarah ke situ dan ke situ lagi, akhirnya kondisi badan pun jadi ikut-ikutan gak fit. Di saat yang lain di rumah sehat-sehat saja, saya malah tumbang sendiri. Sakitnya sih biasa, faringitis akut doang. Tapi jadi mengganggu sekali karena saya sampai berhari-hari demam, meriang, dan sakit kepala hebat. Badan bawaannya jadi lemeeess banget. Payah!

Udah gitu yang menyedihkannya, karena saat hari ulang tahun pernikahan kami yang ke-7 di hari Minggu tanggal 8 Maret kemarin, saya masih dalam kondisi sakit. Sedih, tapi tetap bersyukur karena masih bisa merayakan hari istimewa itu :)

Continue Reading…

Thanks God….

This month will be tough for us and earlier today, for a moment I felt a little worry and sad. But my husband told me that everything will be just fine and now all we have to do is just thanking God for all the blessings we have received.

And I agreed.

Seeing these photos, I know how much we’ve been blessed with great love, joy, and hope…..

Continue Reading…

Mengubah Panggilan…

Kalo baca-baca lagi tulisan lawas di blog ini, kadang saya suka senyum sendiri.

Bukan senyum karena apa yang saya tulis.

Tapi senyum karena baca komentar-komentarnya.

Bukan karena komentarnya cetar membahana sampe bikin saya senyum sendiri.

Tapi karena saya mendapati bahwa ada yang berbeda antara dulu dan sekarang.

Ini saya kasih contoh perbedaan yang saya maksud….

Komentar dari Pungky

Komentar dari Indah

Komentar dari Maria

Komentar dari Mamah Etty

Komentar dari Memy

Komentar dari Desi

Komentar dari Dani

Nangkep gak apa bedanya?

Continue Reading…