Terpikat Kisah Lama

Dua minggu terakhir ini, ada beberapa kisah lama yang memikat hati saya kembali. Suami sampe geleng-geleng kepala liatnya, dia mungkin ingin protes, tapi tau kalo tak ada yang bisa dia buat selain menerima kenyataan keterpikatan istrinya itu.

Saya sendiri gak tau kenapa tiba-tiba bisa teringat pada kisah-kisah lama itu dan kemudian langsung memutuskan untuk menggalinya kembali. Awalnya saya mengira tak akan terpikat seperti yang saya rasakan pertama kali dulu. Ternyata saya salah, karena sebentar saja saya sudah langsung terhanyut dan terbawa perasaan.

Tiba-tiba aja saya jadi suka senyum sendiri, kadang sampe tertawa-tawa, dan kadang sampe nangis-nangis…

Kisah-kisah itu adalah ini…

Continue Reading…

Letting Them Go….

Waktu itu cepat berlalu ketika dinikmati. Memang bener banget sih. Apalagi kalo waktunya cuma seminggu…beuh, rasanya hanya seperti sehari doang lewatnya.

Orangtua kami dan ponakan dari Medan datang ke sini tanggal 27 Juni dan tanggal 4 Juli kemarin udah kembali lagi ke sana. Memang mereka kalo pergi-pergi gak bisa lama-lama, karena inang (mertua perempuan) butuh treatment setiap minggu.

Rasanya barusan aja kami siap-siapin kamar ini buat amang dan inang (kalo Jose, bere alias ponakan kami, bobonya bareng si abang)…

Our guest bedroom…

Temanya ijo-putih, di rumah kami, semua kamar tidur pake warna-warna terang dan bersih biar bebas nyamuk :D

Biar tambah ‘ijo’ kasih tanaman air Sirih Gading ini, supaya suasana kamar tambah segeerr :D

Lah kok rasanya hanya selewat aja kamar itu terisi, sekarang udah kosong lagi. Sekali lagi, waktu selama seminggu itu hampir tak terasa :(

Continue Reading…

Our Framed Wall Art

Saya suka banget sama yang namanya framed wall art, apalagi kalo yang isinya berupa tulisan. Bener deh, kalo udah liat-liat segala macam framed wall art di Internet, duh rasanya pengeeenn banget punya sendiri di rumah. Yang jual sebenarnya juga banyak, yang nyediain produk printable juga banyak sekali, tapi itu dia, kebanyakan justru tidak sesuai dengan keinginan. Aneh ya, ingin punya, tapi ngerasa tidak sesuai dengan keinginan..hehehe… Itu karena yang saya taksir adalah yang berupa tulisan, nah tulisannya itu yang kebanyakan gak pas. Saya pengen sesuatu yang sifatnya personal, yang memang kena banget untuk keluarga kami. Sudah gitu, wall art yang dijual juga biasanya dihargai cukup mahal, jadi menurut saya sayang juga kalo saya harus ngeluarin duit untuk sesuatu yang sebenarnya kurang pas juga di hati saya.

Nah, karena itu saya pun jadi kepikiran untuk bikin sendiri tulisan-tulisan buat dipajang di rumah. Tapi berhubung saya gak bisa ngukir tulisan yang bagus di atas kanvas, jadi saya cari cara yang gampang aja, bikin tulisannya di Photoshop trus cetak di kertas A4 trus abis itu dibingkai…hehehe….

Continue Reading…

Sejujurnya….

Sebenarnya sekarang-sekarang ini saya tuh sedang tidak punya semangat untuk ngeblog.

:D :D :D

Padahal sebenarnya ya, hal-hal yang terjadi di sekitar saya akhir-akhir ini semua terasa begitu menyenangkan dan setiap hari selalu ada hal baru yang bikin semangat bertambah. Banyak banget yang pengen diceritain, tapi gak tau kenapa, setiap mikir untuk nulis di blog, langsung terasa seperti…..umm…bagaimana ya bilangnya? Bukan malas sih, tapi lebih ke perasaan, “Ah nanti ajalah…kapan-kapan…”, hehehe…. Dan kalopun minggu sebelumnya saya masih nulis beberapa kali di sini, bener lho, itu tuh saya struggled banget dengan diri saya sendiri. Semangat gak ada, tapi berusaha saya paksa karena hal-hal itu penting banget buat saya dan keluarga. Sayang banget kalo gak segera didokumentasiin di sini :D

Sepanjang saya ngeblog, sepertinya baru sekarang perasaan kayak gini muncul. Sempat saya mikir-mikir, ini kok kenapa ya jadi kayak gini? Dan saya kemudian sampai pada sebuah kesimpulan. Mungkin ini yang namanya bosan.

Bosan, justru karena sekarang mulai ada tawaran ‘ngiklan’ yang masuk (yang mana sampe saat ini belum ada satupun yang saya jawab).

Bosan, justru karena sekarang saya ada undangan untuk jadi penulis tamu di salah satu situs.

Selama ini, meski kadang begitu sibuknya, baik di kantor maupun di rumah, tapi saya selalu berusaha nyempetin waktu untuk nulis di sini.

Itu karena saya ngerasa bebas.

Nulis karena saya memang pengen cerita di sini. Berkunjung ke blog teman memang karena saya pengen baca cerita teman-teman. Cerita tentang sesuatu, produk, film, drama, buku, tempat, dan sebagainya itu karena pengalaman pribadi yang memang meninggalkan kesan sampe pengen diceritain di sini, bukan karena ‘disuruh’ atau ‘diharapkan’. Saya bebas, gak ngerasa terbeban, makanya selama ini tak pernah kehilangan semangat nulis di blog.

Tapi begitu dapat tawaran-tawaran seperti ini, saya langsung ngerasa terbeban.

Heran, ngejalanin aja belum, bahkan balas emailnya pun belum, tapi kok udah ngerasa terbeban? Hehehehe…aneh memang ya….

Sepertinya setelah ini saya harus segera balas email-email penawaran itu. Isinya mungkin bakal penolakan. Duh, kesannya seperti menolak rejeki ya. Tapi gimana dong, pada kenyataannya memang saya sendiri tidak begitu tertarik dengan penawaran-penawaran (dan produk-produknya juga) itu. Dan yang terutama, saya ingin terus ngerasa bebas dengan blog ini dan saya tau, jika saya tetap pada tujuan awal saya bikin blog ini, yaitu untuk cerita-cerita tentang keseharian kami, maka saya tak akan pernah kehilangan semangat itu :)

Yah begitulah pemirsa, sekian dulu curhat sore ini. Saya udah mo pulang. Seneng banget, bulan puasa gini bisa pulang cepet. Di rumah lagi rameeee karena ada mertua dan ponakan. Seneng banget rasanya! Semoga besok, saya udah punya semangat baru untuk nulis lagi di sini. Sayang banget kalo yang udah pengen diceritain gak jadi-jadi ditulis di sini :D

 

Abang’s Love Letter

Kemarin, saat lagi makan malam, si abang ngasih selembar kertas buat saya dan si papa. Kata si abang, itu surat untuk kami yang dia tulis sebelum tidur siang hari itu. Si abang ini memang dari dulu demen nulis-nulis surat untuk kami dan semuanya saya simpan dalam plastic folder.  Kadang isi suratnya berupa curhatan untuk hal yang dia alami di hari itu, kadang berisi permintaan maaf karena sebelumnya baru berbuat salah, kadang hanya terdiri dari satu kalimat seperti I love you, dan sering isi suratnya membuat kami terharu.

Seperti kemarin itu.

Continue Reading…

…But Ours Just Right For Us…

Family is people and a family is love. They come in all different sizes and different kinds, but ours just right for us!

Yes, it’s true, and every day in every way, we’re amazed by God’s grace for this family. Everything is beautiful and wonderful. We’re not living a perfect life, but we’re living in love, joy, and hope…

And those are more than enough for us.

Those are everything we need……

Love this family so much, and above all, love the ONE who gave this family for us!

Jurnal Roda Dua…

Bisa mengendarai sepeda roda dua sepertinya adalah sebuah hal yang harus untuk setiap anak. Level keharusannya hampir sama seperti keharusan untuk sekolah sepertinya. Saya juga gak tau kenapa, tapi yang pasti rasanya belum lengkap aja kalo anak belum bisa bawa sepeda roda dua, ya gak sih?

Selain bersifat ‘harus’, menurut saya momen anak belajar mengendarai sepeda roda dua juga adalah momen yang super istimewa untuk anak dan orangtua (ya asalkan belajarnya sama orangtua ya).

Kenapa istimewa?

Karena momen itu tidak hanya tentang anak belajar dan orangtua membantu mengajari, tapi juga tentang anak dan orangtua sama-sama belajar untuk saling mempercayai.

Continue Reading…

My Busy Books

Selamat hari Jumat!

Seneng banget besok udah mo weekend lagi, perasaan hati rasanya jadi bertambah semangat, hehe… Dan tambah semangat lagi karena ingat minggu ini lagi-lagi ada yang harus dikerjain di rumah. Bukan home decor sih, cuma ada beberapa hal yang mo diberesin dan ditata ulang. Rencana mo mulai tar malam dan saya udah gak sabar nungguinnya. Kalo urusannya udah tentang rumah, saya memang pasti semangat banget, even itu cuma reorganize aja :D

Nah, menjelang akhir pekan ini, saya pengen cerita tentang salah satu koleksi dalam the kiddos’ mini library. Kali ini yang mo diceritain adalah Thomas and Friends My Busy Books.

Sudah pasti banget lah ya, sebagai penggemar super berat dari Thomas and Friends, anak-anak di rumah demen mengoleksi segala hal tentang Thomas and Friends. Ya DVD-nya, ya mainannya, dan tentu termasuk buku-bukunya.

Buku ini sudah cukup lama kami beli, yaitu pada tahun 2011. Edisi pertama buku ini keluar di 1 Januari 2011. Tak lama setelah diterbitkan, buku ini terpajang di Books & Beyond Palembang. Dan seperti yang bisa diduga, tak perlu menunggu lama, buku itu pun ikut terpajang di rak buku di rumah kami. I remember when abang got this book, the smile on his face was super awesome!

Continue Reading…

Tentang Funika Rak Kain dan Tentang Kaca….

Selamat pagi menjelang siang! :D

Hari ini jalanan lebih lengang dari biasanya. Sebelum-sebelumnya memang udah lengang sih karena anak-anak sekolah pada libur, tapi hari ini jalanan jauh lebih lancar ketimbang hari kemarin. Mungkin karena banyak instansi/kantor yang di bulan puasa ini pada masuk agak lebih siang kali ya, kalo kantor kami sih jam masuknya tetep aja sama, jam 7.30. Pulangnya aja yang jadi 30 menit lebih cepat :D

Sebenarnya sekarang pengen cerita tentang si abang yang kemarin udah lancar naek sepeda roda dua. Seneng banget rasanya dan pengen segera cerita di sini, tapi karena sesuatu dan lain hal, akhirnya saya tunda dulu lah…demi keamanan, hehe….

Sekarang jadinya pengen cerita tentang yang berkaitan dengan rumah, yang pertama tentang rak kain dari Funika.

Saya gak sengaja nemu sama produk ini sebenarnya. Pas aja saat lagi iseng liat-liat perlengkapan rumah di beberapa situs jual-beli online, saya ngeliat produk ini dan tentu aja lah ya sebagai penggila basket, tray, box and all other things related to storage and organization, benda ini langsung membuat saya tertarik.

Continue Reading…