Tag

, , , , , ,

Menjelang weekend gini, kita ngobrol soal panci dan wajan yooookkk :D

Yak, maafkan lah ya mamak-mamak gini. Sampe panci aja mesti di-review segala. Dulu saya suka heran, kenapa kok mama saya bisa betah ngobrol sampe berjam-jam dengan temennya sementara topik yang diobrolin cuma seputar panci dan wajan aja. Sekarang baru saya ngerti, ternyata memang persoalan alat masak itu adalah persoalan krusial di dunia perdapuran dan bahwa itu adalah menyangkut hidup dan mati. Ya gak segitunya juga sih. Cuma ya, semua ibu pasti ngertilah, betapa pentingnya ngurusin alat masak di rumah :D

Temen-temen udah pada tahu kan ya kalo katanya lapisan anti lengket dari Teflon itu berbahaya? Terutama kalo lapisannya dah mulai terkelupas.

Nah, saya tau itu sejak kira-kira setahun setengah yang lalu *itungannya dah telat sih taunya :D*. Dan sejak itu, semua wajan dan panci berlapis teflon di rumah saya buang, termasuk yang lapisannya masih bagus. Udah keburu parno duluan. Padahal sih sebenarnya ada yang bilang, isu itu keluar karena persoalan persaingan bisnis aja. Tapi berhubung udah banyak banget artikel yang ngebahas soal bahayanya, mending saya pilih aman aja. Untuk panci-panci memang sejak dulu pake yang stainless steel. Tapi untuk wajan, dulu saya pake yang berlapis teflon, dan karenanya terpaksa saya beralih ke aluminium. Secara nyari yang stainless di sini tuh susah bener atau saya aja yang gak tau nyarinya di mana, yang pasti nyari wajan stainless steel itu gak semudah nyari pancinya. Untuk nyari wajan aluminium yang sreg di hati juga bukannya gampang. Puji Tuhan dapat di satu toko di pasar yang ngejual wajan aluminium yang bahannya kayak aluminium dulu-dulu itu, yang warnanya abu agak gelap trus agak tebal. Kalo yang banyak dijual kan rata-rata yang warnanya terang gitu trus tipis pula.

Cuma ya itu, persoalannya dengan panci stainless steel dan wajan aluminium adalah persoalan lengketnya. Kalo untuk goreng-goreng sih saya udah nemu sela-nya biar gak lengket, yaitu ikan/daging dimasukkin ketika minyaknya udah panas banget trus jangan dibalik-balik sampe yang bagian bawahnya kering. Tapi kadang ya masih tetep lengket juga. Dan jelas, untuk ngebersihinnya butuh effort yang ruarrr biasa!! Ya gak seluar biasa itu sih, cuma ya lumayanlah, kadang susah banget ngebersihin panci dan wajannya.

Nah, satu kali saya liat-liat cookware di salah satu dept. store. Waktu itu ada wajan dari stainless steel, cuma gak ada merknya, jadi saya agak ragu ini stainless steel original atau versi KW. Nah waktu lagi liat-liat itu, suami ngasih tau kalo dia pernah nonton di MNC Shop soal peralatan masak yang berlapis keramik yang ramah lingkungan. Katanya itu anti lengket yang aman, bebas dari bahan-bahan berbahaya seperti yang ditemukan di lapisan anti lengket Teflon yaitu PFOA dan PFOS, trus udah bersertifikat kemanan dari beberapa lembaga sertifikasi keamanan makanan dan obat yaitu LFGB (Jerman), FDA (AS) dan KFDA (Korea).

Satu malam, waktu itu sebelum libur lebaran kemarin, suami tiba-tiba nelpon, dia nyuruh untuk putar channel MNC Shop karena katanya lagi ada iklan untuk wajan berlapis keramik itu. Saya pun buru-buru nyalain TV. Ternyata bener, lagi ada iklannya dengan produk Eco.lite Diamond Ceramic dari Chefline yang asalnya dari Korea.

Dan setelah nonton iklan itu, saya pun tertarik. Apalagi karena eco.lite ini bisa memimalkan penggunaan minyak, bahkan bisa gak pake minyak sama sekali kalo cuma untuk numis-numis gitu. Kan baik banget tuh untuk kesehatan. Lumayan kan bisa mengurangi penggunaan minyak di masakan.

Tadinya udah mo langsung angkat telpon ke MNC Shop buat pesen peralatan masak itu, tapi saya urungin, pengen nyari-nyari dulu lah review soal peralatan masak anti lengket dengan lapisan keramik ini. Sebenarnya sebelumnya saya udah punya peralatan masak berlapis keramik, yaitu pan untuk manggang, tapi kan itu jarang-jarang dipake. Kalo untuk wajan dan panci kan bakal sering dipake.

Ternyata dari banyak artikel yang saya baca, lapisan keramik itu aman yah. Kalopun ada bahayanya itu karena beberapa produk pake warna-warni gitu di lapisan dalamnya. Juga ada beberapa produk pisau berbahan keramik yang warna-warni. Nah di situ yang bisa ada potensi bahayanya oleh karena bahan pewarna yang digunakan.

Setelah sudah berasa yakin, akhirnya saya hubungilah MNC Shop-nya. Pesen 1 set. Setelah ok, saya bayar, trus tinggal tunggu barangnya. Karena bertepatan libur lebaran, jadinya barangnya baru bisa dikirim tanggal 23 Agustus kemarin.

Trus akhirnya tiga hari lalu, tibalah barang yang saya tunggu-tunggu itu. Dikirimnya ke kantor, karena ada temen kantor juga yang pengen liat. Dan ternyata, penampakan panci dan wajannya cantik banget lho. Luarnya warna-warni, dan ada warna ungu juga, hehe… Trus sudah gitu di tutup pancinya ada batu berlian versi KW ke-sekian, yang walopun KW, tapi lumayanlah bikin pancinya tambah cantik :)

Jadi satu set-nya terdiri dari 1 panci diameter 28 cm (merah), 1 panci rendah diameter 24 cm (oranye), 1 panci ukuran 20cm (ungu), dan 1 sauce pan diameter 18 cm (kuning).

Trus dapat dua bonus yaitu 1 frying pan diameter 28 cm dan 1 wok pan diameter 28 cm.

Sorenya saya bawa pulang ke rumah, dan yang heboh malah Raja. Dipikirnya itu mainan buat dia… “Mamma…ini mainan yang kayak di chef-chef *maksudnya masterchef* itu ya???”…haduh nak, yang beginian kok dianggap mainan??? Ada-ada aja…. :D

Trus gimana kesannya setelah pake panci dan wajannya?

Waahh….puas yaaaa….

Itu emang beneran gak lengket sama sekali!

Saya pernah kurang kerjaan ngetes bikin telur dadar dan telur ceplok di wajannya tanpa pake minyak sama sekali. Dan gak nempel sedikit pun lhooo…. Tapi itu dia, telurnya jadi berasa telur panggang…hihihihi…. Tetep lah ya yang judulnya ngedadar telur tuh udah paling betul deh pake minyak :D

Trus untuk tumis-tumisan, saya juga gak pake minyak sama sekali. Pernah bikin cap cay kuah, bumbunya saya tumis langsung aja di pancinya tanpa dikasih minyak dulu. Pernah juga bikin daging sapi saus kecap, bumbunya saya tumis tanpa minyak juga. Pokoknya segala yang butuh numis ya ditumis aja langsung di pancinya. Secara gak langsung jadi lebih sehat dong yaaa…. Rasanya juga tetep enak kok, tetep terasa seperti cap cay, cuma kuahnya gak berminyak :)

Trus karena bentuk pancinya bagus, jadi saya bisa mindahin langsung si panci dari atas kompor ke atas meja makan tanpa ngerasa bersalah telah melanggar estetika penyajian makanan, hehehe… Kan lumayan ngurangi jumlah perkakas kotor di dapur. Trus kalo pengen dipanasin, tinggal naikin lagi pancinya di atas kompor. Hemat perkakas deh pokoknya :D

Nyucinya juga gampaannggg….karena gak ada tuh yang lengket-lengket. Cukup sekali gosok, panci dan wajannya langsung bersih, malah bisa juga cukup dibilas pake air sisa masakannya dah langsung pergi. Yang penting sih dicucinya pas udah dingin, jangan waktu lagi panas-panas gitu. Bukannya apa-apa, tapi kan untuk menjaga supaya perkakasnya bisa lebih tahan lama :)

Yang kerennya waktu masak oatmeal. Kan ceritanya tiap pagi saya masak oatmeal untuk sarapan Raja, kalo untuk saya mah gak usah dimasak, soalnya pake oatmeal instan. Nah, biasanya saya bikin oatmeal pake panci stainless steel. Dan itu lengketnya ampun deeehhh….tiap hari perlu direndam dari pagi sampe siang baru semua yang lengket-lengket bisa dibersihkan, apalagi kalo sempat udah ada yang gosong…hmmm…alamat lama urusan nyucinya. Nah, pake pancinya eco.lite ini, itu yang nempel gak ada sama sekali lhooo. Sisa-sisa oatmeal-nya jadi berupa kayak lapisan kulit ari gitu, bisa langsung dikelupas gitu dari pancinya. Keren yak :D

Untuk sutilnya, saya pake yang kayu aja, biar lebih aman supaya jangan sampe lapisannya tergores, supaya bisa lebih tahan lama :)

Jadi kesimpulannya, so far so good deh…ya iyalah baru beberapa hari ini…hihihihi…

Tapi kita lihatlah nanti setelah sekian lama penggunaan. Kalo nanti-nanti ternyata lapisannya rusak, atau kemudian ternyata masakannya jadi lengket, saya bakal tulis di blog ini, karena saya yakin informasi yang kayak gitu pasti berguna banget terutama untuk ibu-ibu. Tapi mudah-mudahan bagus-bagus aja lah ya, biar saya bisa pake perkakas ini untuk jangka waktu yang lama :).

Ya segitulah yang bisa saya ceritain soal peralatan masak saya yang berlapis keramik ini. Kalo temen-temen ada pengalaman soal peralatan masak termasuk yang ceramic coated, boleh dong dibagi, pasti deh berguna banget :)

PS:

  • Diklat saya ternyata diundur ke tanggal 6. Menyelesaikan masalah?? Oooo..tentu tidak! Karena tetep aja si Asep dalam status udah mudik karena istrinya gak bersedia kalo jadwal mudik mereka diundur, dah kangen banget katanya sama orangtua. Pengennya sih diklatnya diundur sampe Asepnya balik mudik…hihihi….ya siapa tau kan ada keajaiban. Kalopun ternyata gak diundur lagi, ya terpaksa plan B dijalankan.

  • Dua hari yang lalu, Palembang diguyur hujan lhooo… Lumayanlah bisa ngurangin asap. Thanks God :)
About these ads