Tag

, , , ,

Puji Tuhan, kerjaan kemarin yang sempat bikin saya dan teman-teman harus keburu-buru ngerjainnya akhirnya rampung juga, bahkan yang di luar perkiraan karena aplikasinya selesai sebelum waktunya. Harusnya kan paling lambat hari Jumat sore ya, ternyata aplikasinya rampung di hari Kamis sore! Praise GodSo far kami lumayan puas dengan hasilnya, apalagi karena ternyata dalam waktu yang begitu singkat, kami gak hanya sebatas ngebangun aplikasi tapi banyak belajar juga meski otodidak tentang hal-hal baru baik soal multimedia maupun soal pemrograman karena aplikasi kali ini sedikit berbeda dari yang sebelum-sebelumnya kami kerjakan. Mudah-mudahan nanti manajemen juga bisa sama puasnya dengan kami setelah melihat aplikasi ini :)

Sewaktu lagi sibuk ngerjain aplikasi ini, kami di kantor masih sempat-sempatnya ngerayain ulang tahun Dania, temen kantor saya yang ke-24 :D

Hayo coba tebak siapa yang termuda di antara kami…………….yang pasti bukan saya…huhuhuhuhu

O ya, kalo ada yang pengen tau berapa sebenarnya jumlah anggota tim kami, maka jawabannya jumlahnya ya sejumlah orang yang ada di foto itu :D

Dikit banget kaaann?

Bagian Sistem Informasi di tempat kami ini memang aslinya hanya dikit saja orangnya. Total plus atasan saya hanya 7 orang, di antara 7 itu tiga orangnya cewek, yang lainnya cowok. Udah jumlahnya sedikit, tambah lagi saat ini 1 orang sebulan yang lalu kena serangan jantung (padahal usianya masih muda lhoooo) dan sampe sekarang belum pulih bener setelah pembedahan. 1 orangnya lagi dalam masa cuti berhubung bapaknya sedang kritis. Tapi memang untuk sub bidang pengembangan sistem, hanya ada kami bertiga sih, yang lainnya berada di sub bidang yang berbeda. Walo sedikit, tapi saya bersyukur karena semua yang kami butuhkan ada di kami bertiga. Yang bisa nganalisis dan ngedesain ada, yang ngerti database ada, yang ngerti ngurusin infrastruktur ada, yang bisa pemrograman ada, yang jeli nguji aplikasi juga ada. Jadi yah lumayan komplit lah, walopun tetep kami sebenarnya butuh banget sering dikasih pelatihan sama kantor supaya bisa ngikutin perkembangan teknologi di luar :) *kode ke pak bos, siapa tau beliau baca ini.. :p *

Trus Jumat pagi, karena kerjaan kami sejak Kamis sore dah kelar, kami ikut ngedaftar nonton bareng KVsK alias Kita Versus Korupsi di Studio 21 PIM. Penayangan film yang tidak dipertontonkan secara bebas di bioskop-bioskop ini adalah hasil kerjasama TIT dan perusahaan tempat kami bekerja. Kali mungkin TIT nganggap perlu menayangkan film ini untuk perusahaan kami ini karena ngeliat kalo di sini banyak ladang yang berpotensi menjadi tempat menggarap korupsi kali yak..hihihihi…entahlah :D

Lagi nunggu filmnya diputar…

Belum pernah kan nonton 21 pake pidato pembukaan dulu??? saya pernah! hihihi..jadi sebelum filmnya diputer ada pidato dulu bapak direksi :D

Filmnya sendiri lumayan bagus. Udah pada nonton belum film ini? Filmnya terdiri dari empat film pendek dari sutradara yang berbeda. Yang tragis tuh cerita yang pertama. Tapi yang paling berkesan adalah cerita ketiga yang dibintangin Tora Sudiro dan Dominique, mungkin karena ceritanya diangkat dari kisah nyata si sutradara yakni Ine Febriyanti kali’ yah, jadi tuh rasanya gimana banget…apalagi ceritanya pake ada anak bayi yang sakit bikin perasaan mama-mama kayak saya jadi ikutan sedih :(

Film ini lebih bersifat kampanye pencegahan tindakan korupsi, tujuannya untuk ngingetin kita bahwa hal-hal kecil yang nampak sepele sebenarnya sudah mencerminkan tindakan korupsi. Film ini memang lumayan menekankan tentang pentingnya membangun karakter jujur dalam keluarga karena akan sangat berpengaruh bagi generasi selanjutnya. Orang tua yang jujur akan menjadi teladan dan pengingat yang baik banget untuk anaknya di kemudian hari menjadi orang yang jujur juga.  Ada satu quote yang ngena banget yaitu yang bilang bahwa hal-hal baik yang terjadi sekarang adalah lahir dari hal baik yang dilakukan sebelumnya. Keluarga dan orang tua memang punya peranan yang sangat penting agar korupsi tidak kian membudaya di masyarakat kita, kalo orang tuanya aja udah nyontohin yang gak jujur, biasanya anak-anaknya akan lebih tidak jujur lagi.

Saya gak akan heran kalo ada orang tua yang demi memasukkan anaknya di pekerjaan/profesi tertentu pake nyogok-nyogok segala, di kemudian hari anaknya juga akan melakukan tindakan korupsi dalam pekerjaan/profesinya itu…lha wong orang tuanya aja untuk masukkin dia di kerjaan itu pake KKN kok, ya jelaslah dia musti banyak nyari celah pendapatan lebih supaya orang tuanya bisa balik modal.

Beberapa bulan lalu, saya ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu, ibu itu cerita kalo sekarang dia lagi menimbun LM untuk masa depan anaknya. Awalnya sih saya terkesan, karena tadinya saya berpikir ibu itu lagi nyiapin dana untuk anaknya sekolah ke universitas, eh..cerita punya cerita, ternyata si ibu menimbun LM untuk dana masuk anaknya ke akademi profesi tertentu. Ibu itu bilang ke saya katanya untuk masuk perlu dana sekian ratus juta rupiah, yang dimaksudkan dengan dana masuk ke akademi itu ya jelas bukan uang pangkalnya ya, tapi uang untuk bisa lolos yang mana harusnya untuk bisa lolos masuk atau gak ditentukan lewat serangkaian tes. Waktu denger cerita itu, saya langsung ngebayangin, lha untuk masuk aja udah perlu modal sekian ratus juta rupiah, padahal siapapun tau kalo gaji profesi itu apalagi untuk level-level awal terhitung gak begitu besarlah apalagi kalo dibandingkan dengan duit sekian ratus juta rupiah itu.. Ya kalo gitu pantas aja kalo banyak oknum dalam profesi itu yang ngelakuin hal yang gak-gak, untuk memulainya aja udah dengan cara yang buruk gitu dan mungkin ditambah pula mereka juga terpaksa mutar otak gimana caranya supaya uang yang udah dikeluarkan oleh orang tuanya itu bisa balik…ampun deh…

Yang bikin saya tambah ternganga adalah karena ibu itu selalu ngomong tentang Tuhan, pinter bekhotbah lagi… Tapi kok ya masih punya prinsip yang kayak gitu? Dan dia dengan bangganya bercerita ke saya dan ibu-ibu lain yang saat itu ada bareng kami, seolah yang kayak gitu adalah hal yang wajar…ck..ck..ck..ck…

Ah, sudahlah, panjang kalo ngomongin soal korupsi, tar gak kelar-kelar. Yang pasti kesimpulannya, saya pribadi lumayan puaslah nonton filmnya, karena pesannya bagus. Kalo secara sinematografi (apalah pula itu, saya sebenarnya juga gak ngerti :p ), film ini tergolong biasa-biasa aja sih. Seperti biasa dalam film Indonesia, kurang memperhatikan detil, dan aktingnya…tetep keliatan akting banget. Entahlah ya saya tuh kalo liat film Indonesia, memang sih di beberapa film akting aktornya bagus…tapi keliatan banget kalo itu hanya akting. Akting bagus tapi gak natural dan somehow terkesan maksa…entahlah ya mungkin sayanya aja yang aneh dalam menilai :D

O ya, selama kemarin nge-coding, saya juga masih tuh sempet-sempetnya jalan-jalan ke blog temen-temen..hehe…memang ngeblog itu nyandu banget ya, sehari gak mampir ke blog temen-temen kok rasanya ada yang kurang :D

Trus kemarin-kemarin saya sempat baca beberapa tulisan teman-teman yang bercerita soal blognya atau awal mula nulis blognya (keknya kemarin di blognya Tyka, Etty, sama Indah), sekarang kok jadi kepikiran pengen cerita soal blog ini juga..ceritanya nge-copy ide nih :D

Sebenarnya saya udah pernah cerita sebelumnya awal saya ngeblog tuh di tahun 2006, waktu itu pake Friendster yang di-support sama WordPress. Saat itu saya gak punya bayangan sama sekali soal apa itu blog, saya cuma secara gak sengaja bikin blog karena pengen punya photo album di FS. Saya explore sendiri FS blognya sampe akhirnya jadilah blog saya. Saat itu saya gak pernah mampir di blog lain, jadi gak punya contoh gimana blog itu, yang saya tahu ya blog itu gunanya untuk jurnal gitu, sama lah dengan buku harian cuma ini bisa dibaca orang.  Saat itu di FS blog gak ada fasilitas statistiknya, jadi saya gak tau berapa orang yang masuk ke blog saya itu. Tapi temen-temen FS beberapa suka komen, dan kalo saya chat dengan beberapa teman lama, mereka juga suka bahas soal blog saya, di situ saya tau kalo ternyata temen-temen saya juga suka baca blog itu.

Sampe akhirnya saya pindah ke WordPress di bulan Mei 2009 karena yang di FS udah hampir penuh. Sampe pindah itu saya bisa dibilang gak pernah atau jarang banget jalan-jalan ke blog lain kecuali ke blog temen saya Puti. Sampe saat itu saya gak punya daftar blog yang wajib saya baca, saya gak punya panutan, dan saya juga tak terinspirasi oleh siapapun dalam dunia blog ini. Bener lho, mungkin kebanyakan teman sejak dulu udah baca blog-blog yang belakangan saya tau ternyata sejak dulu tuh tenar banget, tapi saya sama sekali gak pernah tau tentang keberadaan blog-blog itu *ya ampun neng, kemana aja???*. Pernah satu kali si Puti ngebahas tentang suatu blog waktu kami lagi bbm-an, dan saya terdiam karena gak pernah tau blog itu, sampe Puti aja heran kenapa saya kok bisa gak tau sama blog itu??? Ya saya sendiri juga gak tau kenapa :D. Mungkin sih saya gak pernah tau tentang blog mereka  karena gak pernah nyari sesuatu di google kemudian terdampar di blog mereka :). Serius nih, gak pernah nyari resep trus nyasar di blog ibu AN? Ya serius gak pernah, kalo pernah kan pasti saya ingat sama blognya, saya sendiri baru nge-eksplore resep-resepnya setelah dengan sengaja mampir ke blog beliau begitu dapat link-nya. Lagian dulu tuh saya selalu ngerasa waktu saya sempit banget kalo dipake untuk blog walking.

Awal kerja saat masih single sampai hamil, saya ketiban banyak sekali kerjaan yang bikin saya harus begadang hampir tiap malam untuk bikin aplikasi, boro-boro mo lama-lama berselancar di dunia maya untuk menikmati blog yang berisikan cerita kehidupan, yang adanya kalo nge-google paling yang saya cari adalah yang berhubungan dengan pengembangan aplikasi atau setelah saya hamil yang berhubungan dengan kehamilan. Itu pun untuk kehamilan saya lebih banyak membaca buku dan majalah dibanding baca artikel dari internet. Setelah punya Raja dan sedang jamannya MPASI, barulah saya banyak googling dan terdampar di beberapa blog ibu-ibu yang rata-rata anaknya seumuran Raja, itupun saya masih belum begitu leluasa blog walking karena waktu yang saya punya lumayan sempit. Tiap hari kerja, antara jam 11 – 1 siang saya harus pulang untuk menyusui dan memerah ASI. Jam 4 teng, udah harus pulang. Jadi waktu saya sedikit banget di kantor, hampir gak ada waktu untuk berlama-lama di dunia maya. Kalo udah nyampe rumah kan waktu saya dipake untuk Raja aja, gak kepikiranlah untuk ngenet di rumah. Beda dengan sekarang yang mana saya gak perlu lagi pulang ke rumah di siang hari, dan sorenya pun udah lumayan fleksibel, gak mesti jam 4 teng pulang, walopun tetep sih tiap hari diusahain kalo bisa jam 4 udah cabut dari kantor…hihihihi…

Saya baru punya daftar blog untuk dibaca setelah punya beberapa teman di dunia maya. Yang pertama tentu aja si Puti, One, dan mommy-nya Favian, yang mana ketiganya udah saling kenal dengan saya sejak jaman FS dulu dan yang mana mereka bertiga bekerja di perusahaan yang sama dengan saya walo beda lokasi, satunya di Lampung, satunya di Kediri, dan satunya (saat itu) di Bangka. Trus lanjut ke Indah (kenal setelah dia komen di tulisan saya tentang keju..aih, inget jaman itu ya Ndah, kita saling manggil ‘mbak’ hahahaha), trus jeng Soes (kenalnya karena dia mampir duluan di blog FS saya dan setelah saya pindah ke WP, baru saya balik ngunjungin dia), trus jeng Rully (kenal waktu saya googling tentang keju dan terdampar di blognya), trus Bundit (kenal karena hasil googling tentang MPASI), trus jeng Motik, dan kemudian berlanjut terus, kian bertambah hingga sekarang…

Dan kalo dulu pergaulan blog saya terbatas pada ibu-ibu yang sama-sama lagi belajar soal tumbuh kembang anak, maka sekarang sih tetep masih kebanyakan seputar ibu-ibu juga, hehe, tapi udah meluas lah karena sekarang lewat blog ini saya juga berteman dengan beberapa bapak, gadis-gadis muda, ibu muda kece yang masih dikasih waktu untuk pacaran sama suaminya, serta beberapa wanita dewasa seperti Bu Prih, mbak Evi, dan Kak Monda yang mana dari mereka saya banyak belajar tentang kebijaksanaan :)

Kalo soal manfaat ngeblog yang saya rasain…aduh, rasanya banyak sekali ya..bener lho…literally BANYAK SEKALI, tapi manfaat terbesar yang saya rasakan adalah karena bisa kenal dengan teman-teman semua dengan latar belakangnya masing-masing dan punya cerita-cerita yang begitu menarik, yang mana di setiap tulisan teman-teman saya bisa melihat sisi kehidupan yang berbeda dan jujur, saya banyak belajar dari blog teman-teman :). Bagi saya, semua kisah kehidupan tuh unik dan luar biasa, sesederhana apapun kita ngerasa hidup kita ini, tapi begitu kita tuangkan cerita-cerita kita, pasti ada aja orang yang tertarik untuk baca dan bahkan belajar dari situ.

Kita gak harus jadi terkenal untuk kemudian punya nyali bercerita tentang kita, kita juga gak mesti punya barang-barang bagus dan mahal dulu baru kemudian pe-de bercerita di blog, kita gak perlu diakui punya selera yang bagus dan berkelas baru kemudian berani membagikan lewat tulisan apa yang menjadi selera kita,  daaann…kita gak perlu memastikan tulisan kita bermutu atau tidak dulu baru berani dan punya semangat nge-publish cerita-cerita kita, toh bakal nulisnya juga di blog pribadi ini, bukannya mo bikin buku atau mo nerbitin artikel di media cetak kan? Makanya pengen deh saya pentung si Jeng Soes yang beberapa waktu lalu saat bertelepon dengan saya bilang gini, “Kalo elo kan isi blognya tuh bermutu, Lis, beda ama gue yang keknya isinya tuh itu-itu mulu’, jadi bingung mo nulis apa lagi…” Haduh…coba deh, siapa di sini yang kenal sama jeng Soes? Tau kan gimana dia kalo nulis? Ada yang mo bilang kalo tulisannya gak bermutu? Saya yakin, semua yang pernah baca tulisannya Soesan Noerina di blog keluarganya, pasti ngerasain hal yang kurang lebih sama dengan saya, yakni tulisan-tulisannya tuh bikin pikiran kita jadi seger karena dia punya selera humor yang kocak banget…bahkan hal-hal horor seputar dia keguguran dan melahirkan pun masih bisa dikemasnya dengan selera humor dia yang luar biasa, bikin kita yang baca rasanya jadi nano-nano, antara sedih, serem, dan lucu… Makanya, Soesan, ayo dong ngeblog lagiiii…kangen niiiihhhh :D. Etapi ini saya teriak-teriak di sini ke Soesan, percuma juga sih, dia gak mungkin baca sekarang, tar deh sms dia lagi…hihihi…

Nah, contoh ini hanya salah satu contoh yang mana memang kadang kitanya aja yang ngerasa tulisan kita gak bermutu, padahal buat orang lain yang baca, tulisan kita tuh sebenarnya bermutu dan seperti yang saya bilang di atas, namanya kisah kehidupan tuh pasti menarik untuk disimak bahkan dikulik..huehehehe….

Saya sendiri juga gak pernah ngerasa kalo tulisan saya bermutu, saya malah suka ngerasa saya ini kalo nulis kok ngebosenin ya, paling yang diceritain juga soal keluarga kami *ya masak soal keluarga tetangga gitu jeng???*, jarang banget gitu mengangkat hal-hal yang dianggap tabu, menjadi layak dan patut untuk diperbincangkan *mendadak jadi presenter Silet*, dan kalo nulis tuh panjang-panjang pulak, macam yang isinya menarik banget aja. Saya juga gak punya selera humor yang bagus yang bisa membantu nge-refresh pikiran teman-teman yang mampir di sini. Latar belakang saya pun sederhana banget.

Namun, dengan segala kekurangan yang saya punya, saya gak akan berhenti nulis di sini. Lagipula tujuan saya sejak awal menulis di sini kan untuk mengunci kenangan keluarga kami. Menarik atau gaknya bagi orang lain, itu adalah perkara yang ke sekian, yang terpenting, saya dan keluarga nyaman membaca isi blog ini, meski tak dapat dipungkiri hadirnya teman-teman di sini dan kesedian teman-teman berkomentar memberikan semangat tersendiri buat saya :)

Ngomongin soal kesederhanaan dan hal-hal yang biasa-biasa banget, saya teringat pada Laura Ingalls. Kalo kita baca ceritanya, sebenarnya gak juga ada hal yang luar biasa banget sih. Dia cuma cerita tentang perjalanan dan petualangan keluarganya. Ada sih beberapa kisah menegangkan, tapi ya gak gimana banget gitu. Bapaknya bukan pahlawan di masa mereka, cuma seorang bapak yang doyan ngajak keluarga berpindah-pindah tempat untuk membuka ladang baru, hal yang umum terjadi di masa mereka. Ibunya bukan artis melainkan hanya ibu rumah tangga sederhana yang mendedikasikan hidupnya untuk mengurus keluarga. Hidup mereka biasa-biasa aja, namun setelah dikemas dalam bentuk tulisan, lihatlah begitu banyak orang yang kemudian terinspirasi dari hidup mereka yang sederhana itu…

Balik lagi ke soal blog, bagi saya sendiri, blog pribadi ya isinya suka-suka yang punya lah, gak mesti ada aturan harus begini dan begitu, paling nanti akan tergantung audience-nya, suka apa gak dengan blog itu. Kalo saya bakal langsung close tab ketika menemukan blog yang isinya penghinaan terhadap agama dan terutama Tuhan, blog yang isinya mengkritisi (kadang sih mengkritisi dan nyinyir beda tipis ya) hampir segala hal (bukan apa-apa ya, kalo baca hal-hal yang kritis terus bisa bikin pening kepala, hehe), juga blog yang banyak menebarkan aura negatif. Nantinya memang pembaca blog kita akan tersaring sendiri, ibaratnya mengalami seleksi alam. yang suka sama cerita-cerita kita ya akan terus mampir, kalo gak suka ya dadah bye-bye. Yang punya rasa klik dengan kita bisa jadi tak hanya akan menjadi sebatas teman ngeblog, tapi juga akan menjadi teman curhat di luar dunia ngeblog, hey, I’ve found some blogging friends who finally became friends outside blog…and they’re just so nice..as nice as they are in their blogsthank you guys..our friendship means a lot of things for me :)

Trus setelah sekian tahun ngeblog, gimana kemajuan blog ini? Ya sampe sekarang levelnya biasa-biasa aja sih..hehehehe…. Page Rank di Google, masih dapat nomor 2. Berdasarkan statistik WordPress, pengunjung blog ini kalo tanpa tulisan baru antara 500an – 600an hits per harinya, kalo ada tulisan baru maka bervariasi antara 600an – 900an hits. Kalo di Alexa, posisi sekarang ranking dunia di angka 582.206, di Indonesia di angka 8.641, kalo angka di Alexa ini sih bervariasi banget, tiap hari keknya beda deh. Tapi ada yang mengejutkan di Alexa ini, karena ternyata menurut analisisnya (yang saya gak tau darimana dia bisa nganalisis itu), pengunjung blog ini membaca rata-rata 11 halaman berbeda setiap harinya, dan menghabiskan waktu lebih dari 30 menit di blog ini dalam setiap kunjungan. Bagian terakhir ini yang bikin saya terharu..huhuhuhuhu…. Makasih ya teman-teman, udah mau berlama-lama mampir ke rumah kami ini. Serius lho, saya pernah baca di blog mana gitu, katanya rata-rata pengunjung mampir di blog kita itu paling semenit, kalo bisa dapat dua-tiga menit, itu bonus besar. Lha ini, malah sampe lebih dari 30 menit? Itu luar biasa, at least menurut saya…sekali lagi, makasih ya teman-teman, karena seperti yang saya bilang di atas, meski tujuan blog ini adalah untuk dokumentasi pribadi, namun tak bisa saya pungkiri bahwa hadirnya para pembaca serta berbagai komentar positif bikin semangat nulis bertambah :)

Ya sudah, demikianlah obrolan singkat kita di jam istirahat siang ini. Selamat hari Senin semuanya, semoga hari-hari kita menyenangkan selama seminggu ini.. God bless us all!