Tag

, ,

Masih dalam suasana 17 Agustus-an, saya pengen mengenang peristiwa di dua tahun yang lalu, di mana saya untuk terakhir kalinya *semoga bener-bener yang terakhir* jadi salah satu pasukan pengibar bendera Merah Putih di upacara hari kemerdekaan di Kantor.

Ini kali keduanya saya dan kedua teman saya ini didaulat jadi petugas upacara bendera. Sebelumnya, kami pernah bertugas di upacara bulanan tepatnya di bulan April 2007 di mana saat itu sekaligus juga memperingati hari Kartini. Bedanya, kalo di tahun 2007 itu saya masih gadis dan langsing, nah di tahun 2009 itu saya sedang gendut-gendutnya. Ya iyalah, secara kan baruuu aja melahirkan di bulan Februari sebelumnya.

Jadi teringat, pas didaulat jadi petugas pengibar bendera saat itu, saya pengen banget menolak. Tapi apa daya, desakannya lumayan kenceng, jadi yah ikut aja. Itupun saya agak malas-malas ikut latihannya. Yah, gimana yah, mungkin memang jiwa nasionalisme saya agak kurang :(

Saya inget banget, saat itu tanggal 17 Agustus jatuh pada hari Senin dan kami disuruh latihan di hari Minggu sore. Waktu itu Palembang dilanda hujan dan rumah kontrakan kami saat itu kebanjiran…hikkksss…. Mana saat itu kan kami lagi siap-siap pindahan ke rumah kami yang waktu itu baru dibeli, jadi di rumah bertebaran kardus-kardus berisi barang-barang yang sudah mulai dipak sejak sebulan sebelumnya, dan semuanya kebanjiran!!! Huwaaaa!!! Mewek deh bener-bener dan bakat drama queen saya betul-betul teraplikasi saat itu! Kalo udah gitu, boro-boro mo mikirin soal urusan latihan upacara bendera.

Tapi bagaimanapun, hati saya rasanya tak tenang. Sambil ngepel rumah dan ngeberesin barang-barang (barang-barang dalam kardus yang kebanjiran terpaksa dikeluarkan lagi semuanya :( ), saya tetep ngerasa terbeban untuk latihan ke kantor. Akhirnya, jam setengah enam malam, saya ke kantor juga. Di sana, teman-teman saya udah menunggu. Mereka udah sempat latihan sebelumnya, tapi masih menunggu saya supaya bisa bener-bener latihannya.

Jadilah kami latihan sampe malam, hingga hujan mengguyur lagi, dan latihannya pun bubar.

Esok paginya, saya bener-bener deg-degan. Rasanya latihan kemarin belum puolll.. Biasalah, kalo kayak gini berbagai ketakutan muncul. Takut benderanya kebalik, takut talinya tiba-tiba jadi terasa sangat berat hingga susah menggereknya, takut bendera nyampe di atas tidak berbarengan dengan selesainya lagu dinyanyikan oleh tim koor, takut jalannya salah dan tidak serempak. Pokoknya banyak deh yang ditakutin! Apalagi kalo latihannya kurang…huhuhuhuhuhu… Memang deh kalo di upacara seperti ini, beban terbesar tuh ada di pundak pasukan pengibar bendera. Sejak sekolah hingga bekerja, saya sudah pernah ngerasain jadi petugas pemimpin koor, anggota koor, pembaca pembukaan UUD ’45, pembaca doa, pembantu pembina, bahkan pernah jadi pembinanya juga waktu duduk di bangku SMP saat sekolah saya mengikuti lomba Tata Upacara Bendera antar sekolah sekodya Manado. Dan di antara semuanya, paling terasa benar bebannya ketika menjadi petugas pengibar bendera.

Tapi yah, kalo udah gini gak ada jalan lagi untuk mundur. Gak mungkin pas udah di saat seperti ini saya mengundurkan diri trus masuk ke barisan koor di mana saya biasanya berdiri di situ. Apapun yang terjadi, ya terjadilah. Dan seperti biasa, kalo udah gugup gini, saya mensugesti diri : “no matter how nervous i am now, everything will be just fine anyway. God bless me!”

Dan puji Tuhan, akhirnya tugas itu memang dapat terselesaikan dengan baik.

Legaaa….rasanya!

Dan inilah dia beberapa foto saat saya menjadi petugas pengibar bendera di 17 Agustus 2009 dan saya terlihat gendut banget di situ…huhuhuhuhu…