Lazy Busy Week

Minggu terakhir kerja di tahun 2014 dan rasanya maleeess…banget! Padahal kerjaan sih masih banyak ya yang musti dilakukan, tapi ya itu…all i can think about is mudik, mudik, and mudik! Hihihihihi….

Tahun ini kami bakal ngerayain Natal di Medan. Tadinya udah prepare banget buat mewujudkan apa yang sudah kami impikan selama ini: Palembang – Medan pake mobil alias via darat. Hampir semuanya udah kami siapin buat rencana kami itu. Pasang roof rack di mobil, beli mobile warmer box buat tempat makanan si adek, masang headrest mount for tablet buat jok paling belakang, dan rencananya minggu ini mo masang headrest monitors. Rute, waktu perjalanan, dan tempat-tempat yang mo disinggahi serta hotel buat diinapi juga sudah kami atur. Makin dekat ke hari H rasanya tambah semangat dan semangat. Raja pun hepi banget, tau dia bakal ngelewatin dan singgah di tempat-tempat yang belom pernah dia kunjungi sebelumnya.

Persiapan sudah ok, kami semangat dan siap untuk berangkat, hingga………. hari Minggu kemarin semuanya batal!

Continue Reading…

Antara Mama dan Tante Nicole Kidman

Di suatu malam, saya dan suami lagi nyantai sambil nonton. Si abang ada di samping saya sambil baca buku, sementara si adek dalam pangkuan papanya.

Waktu itu di TV sedang ditayangkan acara gosip selebriti Hollywood, trus pas ada Nicole Kidman yang lagi digosipin di situ.

Pas liat si Nicole, saya ngomong gini ke suami, “Aku suka banget deh liat Nicole ini..cantik banget dia, dari dulu sampe sekarang masih aja cantik kayak gitu.”

Trus suami nanggepin, “Iya, memang cantik banget dia, mukanya muka bangsawan lagi.”

Trus saya bilang lagi, “Iya yah, mukanya muka bangsawan, muka mahal….hihihihi….”

Tiba-tiba, Raja yang lagi asik baca buku, ikutan nimbrung, “Memang yang mana yang papa bilang cantik?”

Papanya jawab sambil nunjuk ke TV, “Itu, tante itu, namanya tante Nicole. Cantik kan?”

Nanggepin papanya, Raja cuma noleh bentar ke TV, trus dengan cueknya sambil memfokuskan kembali perhatiannya ke bukunya, dia bilang, “Halah….cantikan juga mamanya Raja!”

Buahahahahahaha!!!!!!

Mamanya langsung joged-joged kesenengan dibilang lebih cantik dari Nicole Kidman, sementara papanya mesem-mesem…hihihihi…..

Konon, anak laki-laki itu memang cenderung mengidolakan mamanya………

Continue Reading…

Ralph….Ralph….Ralph!

Si Galak!

Ralph ini anaknya lumayan galak *ntah nurun dari siapa, yang pasti bukan dari mamanya :P *. Kalo pengen sesuatu trus gak dikasih, bisa langsung marah sambil teriak. Apalagi kalo dibilang, no, gak boleh, atau jangan…beuuhh…paling anti dia dibilangin kayak gitu. Ralph juga paling gak suka diajarin sesuatu yang sudah dia tau. Udah galak, ngototan pula. Untunglah anaknya ngegemesin, jadi marah dan ngototnya gak akan bikin kita kesel, sebaliknya malah bikin kita pengen cium-ciumin dia :D

Pernah satu kali saya ajarin dia pegang pensil karena saya liat dia main corat-coret pake pensil tapi pensilnya kebalik, alias ujungnya malah yang di atas. Saya perbaiki sambil bilang, “Gini lho dek, cara pegang pensil yang bener, “. Eh dia gak mau ngikutin, pensilnya dia balikin lagi. Berkali-kali kayak gitu, saya perbaiki cara dia megang, dia marah, trus pensilnya dibalik lagi. Ngeliat itu, papanya ngasih kode ke saya yang mana kodenya itu langsung bisa saya pahami. Lagi-lagi saya deketin dia yang lagi asik coret-coret di kertas tanpa ada coretan sama sekali karena dia nyoret pake buntut pensil itu, trus lagi-lagi saya bilang, “Gini dek cara yang bener,”. Tapi kali ini, pensilnya hanya saya ambil lalu pura-pura saya balik padahal sebenanya gak dan saya kasihkan lagi ke dia dalam posisi masih tetap, ujungnya di atas, buntutnya di bawah. Sesuai perkiraan, dia marah ke saya karena ngoreksi dia, trus pensilnya kemudian dia balik, yang mana kali ini posisinya jadi bener dong, buntut di atas, ujung tajam di bawah hingga bisa muncullah coret-coretan di atas kertas. Pas liat itu dia sempet heran, tapi kemudian tetep lanjut coret-coret. Jadi ya pelajaran yang bisa dipetik kali ini, kadang kita harus ngajarin Ralph secara terbalik biar dia mau ngikutin omongan kita, karena sepertinya, dia ada kecenderungan melakukan kebalikan dari yang kita omongin :D

Nah, ini ada satu video yang saya ambil yang menangkap salah satu momen ketika si adek marah. Kali ini yang kena marah adalah si abang……cuma karena persoalan bye-bye doang. Lihatlah, betapa menggemaskannya cara marah si dedek :D

Si Doyan Baca

Mungkin karena terpengaruh abangnya dan juga pengaruh karena saya sering sekali bacain buku untuk anak-anak di rumah, Ralph juga jadi anak yang suka sekali dengan buku dan senang sekali pura-pura membaca *walo sering juga nyobekin bukunya sih -__-” *.  Kalo lagi pura-pura membaca gitu, rasanya lucuuu banget liat dia, karena dia ngoceh-ngoceh gak jelas dan trus karena dia lagi dalam masa-masa mo tumbuh gigi, jadi lah dia mendongeng disertai ences yang terus keluar dari mulutnya sampe bajunya basah :D

Si Hobi Main Di Bawah Meja

Kalo lagi main di lantai bawah, Ralph pasti langsung menuju ke singgasananya, yaitu di bawah meja makan! Ntah apa menariknya tempat itu, yang pasti Ralph suka banget main-main di situ, mungkin karena dia berasa lagi berada di bawah tenda kali ya :D

Si Penggemar Berat Abang

Terkadang, abang dan adek memang suka rebut-rebutan mainan. Kami memang gak melulu ngajarin kalo yang besar yang harus mengalah, liat-liat situasi lah. Kalo misalnya abangnya lagi serius baca atau lagi serius mainin sesuatu trus si adek sekonyong-konyong datang buat ngerebut, ya yang jelas adeknya yang harus ngalah dan kami orang dewasa di sekitar mereka yang harus berusaha mengalihkan perhatian si adek ke yang lain. Biar kata Ralph nangis, tapi dalam kondisi seperti itu kami tetep keukeuh dia gak boleh dapat yang dia mau. Dari kecil kan musti belajar menghargai dan mengakui apa yang jadi milik orang lain, gak pengen aja mentang-mentang Ralph anak bungsu trus dia tumbuh dengan merasa bahwa seisi dunia adalah milik dia.

Namun, sesering apapun mereka rebut-rebutan yang hampir selalu diakhiri dengan tangisan, mereka berdua tetap tergolong sodara yang akur dan suka kangen-kangenan, walo cuma terpisah beberapa jam aja karena abangnya musti sekolah ato les. Baik abang dan adek, mereka berdua paling suka main bareng-bareng dan si adek paling suka ngintilin si abang kemana-mana demi ngajak abangnya maen.

Video di bawah ini, terjadi di malam hari ketika sudah waktunya tidur. Karena si papa lagi gak ada, si abang jadi tidur di kamar kami. Si adek tentu seneng dong, ada abangnya di situ, dan meski si abang udah ngantuk banget dia terus aja manggil sambil ngoceh-ngoceh buat ngajak main. Kasiannya, karena abangnya udah ngantuk berat, jadi yah dia cuma dicuekin aja sama abangnya :D

Si 13 Bulan…….

Iya, si adek hari ini genap berusia 13 bulan.

Selamat ulang bulan, kekasih hati kami semua…. Tuhan Yesus menyertaimu selalu ya dek dan memberikanmu segala yang terbaik. Amin.

IMG_00001027

IMG_00001260

IMG_00001283

Kumon Advance Student Forum dan Cacar Air

Kumon Advance Student Forum

Kejadiannya sebenanrnya sudah lama, sudah sejak tanggal 2 November yang lalu. Seminggu sebelum tanggal 2 itu, Raja dibagiin undangan dari tempat les Kumon-nya untuk menghadiri acara Kumon Advance Student Forum. Acara ini bertujuan untuk memberikan penghargaan buat anak-anak Kumon yang berhasil menyelesaikan seluruh level (completer) dan juga bagi anak-anak yang berhasil mencapai level 5 tingkat (atau lebih) di atas tingkatan kelas. Puji Tuhan, Raja memenuhi salah satu syarat untuk mendapat penghargaan yaitu sudah mencapai level 5 tingkat di atas tingkatan kelas (sekarang pelajarannya sudah sampe di 4 operasi pecahan: tambah, kurang, kali, bagi).

Acaranya dilangsungkan hari Minggu pagi di Aston Hotel. Rangkaian acaranya pendek saja, tapi terkesan dipersiapkan dengan matang sehingga yang hadir bisa ngerasa kalo iya, ini ajang pemberian penghargaan beneran bukan sekedar-sekedar doang bikin event. Penghargaan untuk anak-anak sendiri diberikan langsung oleh wakil direktur Kumon yang notabene orang Jepang tapi bisa ngasih pidato dalam Bahasa Indonesia dengan lancar (walo tetep dengan aksen Jepangnya, bikin yang denger musti mikir dulu apa yang dia omongin..hehe).

Continue Reading…

No..No..No….. again and again………..

Hari Kamis yang lalu, saya dipanggil oleh atasannya atasan, saya pikir buat ngomongin masalah kerjaan yang masih pending, tapi ternyata yang dibahas oleh beliau bukan itu, melainkan tentang bagaimana saya ke depannya. Beliau bercerita banyak, tentang hal-hal yang seharusnya membuat saya senang…

Tapi sebaliknya, saya justru hanya hampir bengong mendengarnya…

Apa yang beliau katakan, justru jadi pergumulan tersendiri buat saya. Rencana beliau terhadap saya sungguh saya syukuri, tapi untuk saat ini, ada hal lain yang lebih menjadi prioritas buat saya.

Ini bukan tentang soal zona nyaman, tapi sampai sekarang ini saya masih bertahan tetap bekerja di luar rumah karena kondisi pekerjaan saya memungkinkan sekali untuk tetap optimal memperhatikan keluarga dan tetap optimal juga memberikan kontribusi untuk perusahaan yang sudah membayar saya setiap bulannya. Di sini, di lingkungan pekerjaan ini, saya bisa mengatur ritme kerja saya sendiri, hingga meskipun saya harus membagi waktu di sela-sela pekerjaan untuk mengurusi keperluan dan kebutuhan anak-anak, namun puji Tuhan kerjaan masih bisa terselesaikan, bahkan sering bikin surprise karena bisa selesai dengan cepat. Di sini, saya juga bisa leluasa untuk menarik diri dari segala kegiatan dinas ke luar kota hingga saya tak perlu memikirkan kemungkinan meninggalkan anak di rumah selama berhari-hari. Di sini, tak hanya soal enjoy bekerja, tapi juga soal rasa tenang dan aman bahwa keluarga akan tetap merasa mereka adalah prioritas saya meski saya bekerja, dan saya sendiri juga merasa puas karena merasa bahwa produktivitas saya masih berguna bagi tempat saya bekerja ini ini.

Kemarin, saya memang tak langsung menyampaikan pada beliau soal apa yang jadi pertimbangan saya. Kebiasaan saya memang, kalo denger sesuatu yang bikin shock terutama soal masa depan, pasti saya akan speechless dulu, kayak orang bengong dulu, seolah-olah bisa menerima dulu, padahal dalam hati bercampur aduk rasanya dan pengen langsung teriak, “Noooo!!!!!”.

Continue Reading…

O Deus Conosco…………….

Tadi pagi, suami ngeshare video ini…………..

Sekali nonton, saya langsung nangis.

Berulang-ulang kali nonton pun saya tetep nangis.

Yang ada di hati saya cuma, terima kasih Tuhan, terima kasih Tuhan, terima kasih.

Rasanya gak akan cukup untuk bilang terima kasih Tuhan karena penyertaan-Nya yang sungguh sempurna. Dalam semua hal di hidup saya dan dalam semua saat, Tuhan Yesus ada di dekat saya, menjaga, memahami, menghibur, menguatkan, mengingatkan, menuntun, menemani, memberi sukacita……

Dan tak hanya saya, Tuhan juga beserta semua orang yang saya kasihi, hingga saya boleh berhenti kuatir akan mereka karena tak ada penjagaan yang lebih sempurna daripada penjagaan Tuhan sendiri.

Terima kasih Tuhan Yesus, terima kasih………….

The Best Time of The Year……..

Christmas season is in the air again and we are sooo ready! Yayyy!! Love this season so much!

IMG_00001139_edit

‘Cause Christmas is all in the heart
That’s where the feeling starts
And like a fire inside
It touches every heart
And even if no white snow falls
That’s all right because
The joy can still be found
Wherever you are
‘Cause Christmas is all
It’s all in the heart