Pengumuman….

Pengumuman…pengumuman!

Mulai hari Senin depan, saya cuti dari kantor,

sampai

………

satu bulan ke depan!

Yessss!!!

Jadi ceritanya, berhubung mbak Wiwik sama sus Sumini mo mudik, gak tanggung-tanggung, sus Sumini langsung minta ijin mudik 3 minggu (gak apa deh minta ijin cuti lama-lama, yang penting beneran balik sini lagi ya suussss), akhirnya saya berkeputusan buat ngambil cuti besar saya yang selama 3 bulan itu dan yang sampe sekarang masih belom kepake itu.

Pengennya sih sebenarnya langsung aja ngambil 3 bulan…hihihihi…tapi gak mungkin ya bok diijinkan sama pak bos. Ini aja saya lucky banget bisa diijinin ngambil sebulan penuh, cerita dari orang-orang susah banget tuh bisa dapat ijin cuti besar langsung ngambil 1 bulan gitu. Dapat 2 minggu aja udah syukur. Makanya, kurang beruntung apa coba, di kali pertamanya saya dapat jatah cuti besar, dan langsung dikasih lampu ijo buat ngambil sebulan penuh.

Yah, saya cuma bisa bersyukur, pak bos langsung nyetujui begitu saya ngajuin cuti 1 bulan ini. Lagian juga kan kerjaan saya sebenarnya gak menuntut saya harus ada di kantor. Kalo diperlukan, gampang lah itu, tinggal ngeremote-remote doang dari rumah kan :D

Jadi…sebulan ke depan mo ngapain aja?

Yang pasti mo ngurus anak, mo nyapu, mo ngepel, mo masak, mo nyuci, mo nyetrika, mo nge-babu lah pokoknya…hahahaha… balada tahunan nih tanpa ART :D. Rencana selanjutnya masih belom fix, liat perkembangan nanti ke depan, terutama kerjaan suami. Kalo dia bisa cuti mah asik, kita tinggal cabcus aja ke Medan :D

Begitulah pemirsa, pengumuman super penting sore ini. Akhir kata, saya mo ngucapin selamat berhari raya buat yang nanti ngerayain Lebaran yaaa….dan buat semuanya, semoga hari-hari kita dipenuhi anugerah, berkat, dan sukacita senantiasa…. amen!

They’re not gone. They’re just not obvious enough…….

Ceritanya, hari Selasa yang lalu saya dan suami pergi ke Kantor Kecamatan buat ngurus e-KTP. Sebelumnya kami cuma punya KTP biasa dan sejak ulang tahun kami di Oktober dan November kemarin, the KTPs udah pada habis masa berlakunya.  Jadilah setelah itu kami mulai ngurus-ngurus lagi. Mulai dari ngurus kartu keluarga dulu, karena pas November kemaren kan kami ketambahan anggota keluarga baru dan taon kemaren juga kami baru pindah rumah. Ngurus Kartu Keluarganya sebenarnya sekaligus juga dengan KTP, tapi KK udah lama jadi, sementara KTP-nya ntah bagaimana belom ada kabar. Jangankan nerima KTP-nya, dipanggil berfoto aja belom. Untunglah kami udah dibekali dengan KTP sementara yang kemudian jadi andalan buat ngapa-ngapain termasuk buat nyoblos waktu pileg dan pilpres.

Sampe akhirnya beberapa waktu lalu kami dapat kabar kalo udah bisa datang buat berfoto. Karena alasan kesibukan (ceileh…) kami baru bisa datang hari Selasa lalu. Nyampe sana sekitar jam delapan, langsung ke loket (yang baru dibuka), trus ngasih tau petugas kalo kami datang untuk berfoto buat e-KTP. Petugasnya minta kami nyerahin KK trus nyuruh nunggu karena katanya operatornya belom datang.

Setelah hampir setengah jam-an nunggu, suami nanya lagi sama petugas, operatornya udah datang ato belom. Petugasnya bilang operatornya udah datang, tapi………masih nunggu mesin nyala dulu biar bisa online katanya. Setelah itu kami masih nunggu sekitar hampir setengah jam lagi, yang mana selama proses nunggu itu bikin saya membayang-bayangkan sendiri, mesin apa sih memang yang dipake buat berfoto ini sampe butuh waktu bermenit-menit untuk up???

Yah, terserahlah apapun yang jadi alasan mereka sampe prosesnya harus begitu lama, kami sih gak terlalu mempermasalahkan. Toh sudah menjadi hal yang lumrah kan kalo pelayanan publik di negara tercinta ini cenderung lambat dan bertele-tele??

Dan akhirnya, setelah proses nunggu yang lumayan itu, kami berdua dipanggil masuk ke dalam.

Mesin yang rupanya dimaksud oleh pak petugas adalah berupa satu unit PC, satu unit signature scanner, satu unit iris scanner, dan….satu unit fingerprint scanner.

Begitu saya melihat perangkat-perangkat itu, saya tak lagi memikirkan soal betapa lamanya membuat e-KTP ini, juga soal menunggu operator yang sampe lewat jam 8 pagi belum datang, juga soal mesin yang katanya harus nunggu bermenit-menit untuk nyala.

Saya hanya terpaku pada fingerprint scanner.

Continue Reading…

Ternyata…..masih pengen………..

Tadi pagi, di perjalanan dari sekolah Raja ke kantor, saya dan suami ngobrolin tentang anak-anak cewek yang jadi teman sekelas Raja. Ada satu anak cewek yang menurut saya cantik banget. Tadi waktu Raja nyampe dan lagi ngabsen dengan cara naro bunga bertuliskan namanya di ‘pot’ bunga untuk anak yang hadir, si anak cewek-yang-menurut-saya-cantik-banget itu yang udah nyampe duluan tiba-tiba keluar kelas trus langsung nyapa, “Rajaaa…..”. Trus abis itu dia nunggu Raja selesai dan masuk kembali ke dalam kelas bareng Raja, hehe….sukaaa liatnya.

Nah, waktu kami udah di mobil, kami jadinya ngobrol soal anak cewek.

Saya bilang gini,  “Aku suka banget deh liat anak cewek, apalagi yang didandanin rapi tapi tetep imut sama orang tuanya. Seneng aja gitu liatnya, kebayang tar kalo udah gede tuh anak pasti jadi pinter dandan dan tau gimana bikin diri sendiri terlihat menarik.”

Trus langsung dijawab sama dia, “Sama sih. Aku juga suka liat anak cewek.”

Dan gak saya sangka, dia malah bercerita panjang,” Tapi kalo aku sukanya liat  anak cewek yang agak kebule-bulean. Makanya dulu waktu naksir mama aku udah kebayang tar kalo punya anak cewek, anakku juga bisa kebule-bulean karna mama kan ada bulenya. Anak cewek yang masih kecil kalo agak bule tuh lucuuuu banget liatnya.”

Eh, gak nyampe situ, dia ternyata masih lanjut lagi…….kali ini agak pelan ngomongnya tapi ya di telinga saya masih terdengar jelas sebagai sebuah pengakuan dari hati yang terdalam, “Jujur aja, dalam hatiku masih ada rasa kepengen punya anak cewek, masih penasaran pengen liat gimana anakku kalo cewek……

Baca lebih lanjut

See The Big Picture

Media sosial akhir-akhir ini memang rame sekali ya.

Sebelum-sebelumnya rame sama dukungan capres, kampanye, saling jelek-jelekin, black campaign, dan sebagainya.

Saat pemilu, rame dengan foto-foto habis nyoblos.

Begitu selesai nyoblos, rame sama quick count, apalagi karena hasilnya yang beda-beda dan ada stasiun yang kekeh dengan hasil surveinya yang beda sendiri.

Gak sampai di pemilu presiden, jagad media sosial pun kemudian diramaikan dengan serangan Israel terhadap Gaza. Tiba-tiba news feed penuh dengan gambar-gambar mengerikan dan hujatan serta kutukan terhadap Israel.

Saya gak mau bahas soal pilpres.

Saya juga gak mau bahas soal perang Israel dan Palestina.

Saya cuma mau bahas tentang orang-orang yang kalo saya bilang berlagak pintar dan berlagak pahlawan. Tanpa pake cek dan ricek, begitu dapat info, dapat berita, dapat gambar, langsung nge-share dan langsung ngasih kesimpulan bahkan langsung ngasih komen bernada kutukan, padahal sebenarnya dia sendiri gak tau apa-apa. Ya gimana mo tau, isi beritanya aja gak dia baca secara komplit, tapi udah langsung nge-share dan langsung menghakimi.

Continue Reading…

Test JMC 2

Hari Sabtu kemarin, Raja ngikutin test akhir tingkat Junior Music Course 2 di sekolah musiknya.

Puji Tuhan semua lancar.

Raja masuk ke ruang test sekitar jam 11, saya dan papanya juga ikut masuk. Sebenarnya si adek juga ikut, tapi pas nama Raja dipanggil si adek lagi lelap bobo. Jadi ya sudah, saya dan papanya aja yang masuk. Di dalam ruang test hanya ada guru musiknya, miss Mira, dan satu guru penguji yang didatangkan dari sekolah musik Yamaha yang lain.

Testnya sendiri sebenarnya gak begitu sulit. Sesi pertama anak disuruh nyanyi, sesi kedua anak disuruh menyanyikan not lagu yang dimainkan guru, sesi ketiga anak disuruh main dua lagu pilihan yang mana lagu yang dipilih harus yang ada di buku JMC 2, sesi keempat anak disuruh membaca beberapa not, dan sesi terakhir wawancara singkat sama pengujinya.

Untuk nyanyi, Raja pilih lagu Matahari & Bintang (Sky Games). Untuk main pianonya, dia pilih lagu Party In The Sky sama Sweet Dance.

Puji Tuhan semua lancar dan sama sekali gak ada kesulitan untuk Raja, sayang selama test berlangsung kami gak boleh ngerekam ato ngambil foto. Itu udah aturan. Tujuannya supaya konsentrasi anak tidak terganggu. Kalo Raja sih sebenarnya makin difoto dan direkam, maka dia akan makin semangat, hehe, tapi ya karena udah aturan ya sudah kita taat aturan saja :)

Untuk test kali ini sebenarnya di hari sebelumnya udah dilakukan simulasi sama miss Mira. Setiap anak asuhannya satu per satu disuruh nyanyi dan main piano sendiri.  Karena tau kalo pas test gak boleh direkam, jadi pas simulasi ini aja saya rekam…hehe…

Pada intinya waktu dites sama aja dengan pas simulasi itu, cuma beda saat tes pendengaran, lagu yang dimainkan oleh penguji berbeda dengan yang dimainkan oleh gurunya pas simulasi, hehe…ya iyalah yaaaa…eh tapi justru lebih gampang waktu saat tes kok :D

Terakhir, waktu wawancara, pengujinya bilang selamat ke Raja karena semuanya baik sekali. Ya waktu nyanyi, juga waktu main. Waktu nyanyi syaratnya harus suaranya lantang dan menyanyikan pada not yang tepat. Saat main syaratnya suaranya juga harus lantang waktu nyanyiin not dan lagunya dimainkan pada not dan tempo yang tepat.

Puji Tuhan, makin ke sini perkembangan musik Raja semakin baik.

Ada yang nanya, di rumah sering kami latih juga ato gak.

Jawabannya tentu iya.

Cuma lebih tepatnya kami NYURUH dia berlatih dan belajar setiap harinya. Lebih tepat pake kata nyuruh, karena kami gak bisa ngelatih dia dengan kemampuan musikalitas kami yang benar-benar merayap ini :D

Setiap hari, meski udah lewat test gini, Raja harus berlajar piano. Sesi pertama belajar lagu-lagu yang ada di buku JMC. Sesi kedua belajar lagu yang lain, terutama lagu anak-anak, walopun masih yang sederhana. Setiap hari dia harus belajar main piano. Udah paling minimal itu 1 jam, tapi emang biasanya jadinya lebih apalagi kalo lagi belajar lagu baru. Sebenarnya sungguh nyesel ya karena kami gak bisa ngajarin Raja karena keterbatasan kemampuan kami, tapi gak apalah, semoga dengan ini Raja bisa belajar bahwa keterbatasan bukan halangan untuk belajar. Walo papa dan mamanya gak bisa main instrumen satu pun, tapi dia tetap harus bisa.

Ini ada beberapa video Raja saat lagi main piano.

Video pertama dia mainin lagu Balonku Ada Lima.

Video kedua dia mainin lagu Aku Adalah Anak Gembala :)

Dan video ketiga ini, dia mainin lagu Sky Games (Matahari dan Bintang) yang mana ini adalah lagu pilihannya untuk dinyanyikan saat test kemarin itu. Sebenarnya lagu ini memang bukan untuk dimainkan, tapi untuk dinyanyikan saja oleh siswa. Tapi Raja kan anaknya suka sekali mencoba, jadi dicobanya lah mainin lagu ini. Ternyata bisa, dan puji Tuhan hampir semua lagu yang seharusnya cuma untuk dinyanyikan aja bisa dimainkan sama Raja…

Dan yang terakhir ini, gak tau apa judulnya. Yang pasti ini salah satu lagu yang suka dimainkan sama gurunya.

Sebagai orang tua yang gak bisa main musik, rasanya apa yang bisa dilakukan Raja ini udah luar biasa sekali buat saya. Ya mungkin karena saya gak bisa main kan ya, jadi standar saya ya jelas gak setinggi standar orang tua yang memang pemusik. Tapi balik lagi, saya tetap yakin kalo Raja ada bakatnya dan saya bener-bener minta ke Tuhan supaya kami dikasih hikmat dan berkat supaya bisa membantu Raja ngembangin bakatnya. Doa kami nantinya bakatnya ini bisa dia pakai buat kemuliaan Tuhan. Amin.

O ya, sebenarnya kami sudah berpikiran untuk ngasih les privat piano ke Raja. Maksudnya ya supaya dia lebih cepat berkembang. Tapi ternyata di sekolah musiknya, kalo privat cuma setengah jam seminggu, dan gurunya pun belum tentu dapat yang gurunya sekarang. Kayaknya kalo cuma setengah jam terlalu sedikit, dan kalo ternyata dapatnya bukan miss Mira, duh rasanya sayang juga. Jadi sepertinya setelah ini Raja masih bakal masuk ke kelas JMC 3, kita liat nanti perkembangannya gimana.

Buat Raja, selamat yaaa…udah naik ke JMC 3, tambah semangat belajar musiknya ya nak! Tuhan Yesus memberkatimu, sayang!

siap-siap nunggu di depan ruang ujian

siap-siap nunggu di depan ruang ujian

bareng dua orang temannya yang udah sama2 sejak tingkat Music Wonderland

bareng dua orang temannya yang udah sama2 sejak tingkat Music Wonderland

Apple Pie….Dinantikan dan Ditinggalkan…………..

Eittss….judulnya dramatis….maklum, lagi terpengaruh sama kampanye pilpres yang penuh drama..hahahaha… Sebenarnya hari ini pengen kampanye di sini, tapi berhubung sekarang udah masuk masa tenang dan udah dihimbau untuk semua timses supaya gak kampanye lagi, maka meski saya ini cuma relawan yang merelakan diri jadi timses (cih..ngaku-ngaku jadi timses, padahal bikin status tentang dukungan sama capres nomor 2 juga cuma 7kali…hihihihi), maka saya juga harus nurut sama aturan. No campaign until the election day. Yap, mari kita sama-sama mendoakan semoga pemilu berjalan dengan aman dan lancar…terutama setelah hasilnya keluar nanti, semoga Indonesia tetap aman dari Sabang sampai Merauke. Semua tetap damai dan demokrasi tetap tegak di negeri ini. God bless Indonesia, amen!

Nah, sekarang saya mo cerita tentang pie. Tepatnya apple pie. Semua orang pasti udah tau lah ya sama pie-pie-an dan mungkin udah sering juga makan pie. Tapi gak demikian dengan Raja.

Seumur hidupnya yang baru 65 bulan ini, Raja belom pernah sekalipun makan pie, karena memang belom pernah saya beliin atau bikinin.

Sampe pada suatu hari, kami nonton My Kitchen Rules season 5. Di situ, di episode Instant Restaurants putaran ke-3, 1 kontestan yang adalah mama dan anak, Cathy & Anna, ngebikin apple pie untuk menu dessert mereka dan entah kenapa Raja kok terpesona banget sama apple pie bikinan mereka dan trus tiba-tiba nyuruh saya untuk bikinin dia apple pie yang kayak gitu. Gak tanggung-tanggung, dia langsung matok harga mati, “This saturday you will make apple pie for me, ok??”

Saya sih waktu itu oke-oke-in aja, walo dalam hati ragu juga, secara seumur-umur saya belom pernah bikin adonan pastry apalagi bikin pie gini. Tapi ya demi anak, apa salahnya dicoba. Toh di rumah banyak mulut yang akan bersedia menerima dengan senang hati apapun yang saya bikin, gak peduli enak ato gak :D

Continue Reading…