Takjub…………..

Kemarin malam, ceritanya suami tiba-tiba harus berangkat dinas ke Medan. Jadilah dia ngambil tiket paling malam ke Jakarta dan tiket paling pagi ke Medan, karena acaranya adalah pagi ini. Sehabis berdoa, kami duduk-duduk di ruang keluarga sambil nunggu taksi. Raja, yang sorenya baru aja dari Kumon, ngebuka tas Kumon-nya trus ngeluarin isinya. Seperti biasa, dia suka liat-liat lagi materi yang dia kerjain di tempat les dan materi buat PR yang bakal dia kerjain di rumah. Sehabis liat-liat materinya, dia baca-baca komentar gurunya tentang tugas yang dia kerjain di tempat les, habis itu dia masih berulang kali ngomong, “Ah…Raja udah gak sabar mo segera belajar tentang persamaan!”, dan masih berulang kali pula dia nanya, “Persamaan itu yang gimana sih ma?”. Pertanyaan itu cuma saya jawab dengan, “Yah, nanti lah abang liat gimana, kan bentar lagi juga abang naik ke persamaan. Sabar aja….”

Setelah bahas-bahas soal persamaan, tiba-tiba dia teringat sesuatu, trus ngomong, “O iya, I have something for mama and papa. Miss gave it to me.”

Habis bilang gitu, dia ngeluarin sebuah sertifikat dari dalam tasnya.

Waktu dia ngeluarin itu, kami langsung tau kalo itu sertifikat Kumon yang secara reguler diberikan per Semester.

Sertifikatnya dikasihkan ke saya, awalnya saya cuma baca sekilas, tapi begitu nyampe di bagian Rank, saya yang lagi duduk males-malesan langsung bangkit sambil berseru, “Papa! Raja ranking 6 dari 4000 siswa!!!”

Suami yang juga lagi duduk, langsung bangkit ke arah saya trus ngambil itu sertifikat dari tangan saya, “Hahhh??? Masak????”

Setelah dia baca sendiri, kami berdua langsung heboh ber uwooww…uwooowwww….puji Tuhan…puji Tuhan! Trus meluk-meluk Raja dan cium-cium dia yang cuma bisa bengong.

Habis kami heboh-heboh, baru dia nanya, “Why are you so happy??”

Kekekekekek…

Ini anaknya yang berprestasi, tapi mak bapaknya yang lebih heboh…hihihihi…

Habis itu barulah kami jelasin apa artinya ranking 6 dari 4000-an siswa Kumon itu. Setelah ngerti, baru Raja ikutan hepi, walopun tetep aja gak seheboh papa-mamanya….yang dibahas dia mah masih aja, “Abang mau segera belajar persamaan……” Hihihihi…

Puji Tuhan banget rasanya, semua karena kasih Tuhan yang bikin si abang bisa ngikutin semua materi dan bisa semangat ngerjain lembar demi lembar PR setiap harinya. Banggaaaa…bener-bener bangga buat pencapaian si abang ini. Semoga dengan adanya prestasi ini bikin dia terus semangat belajar, ngembangin keingintahuannya soal matematika, dan membantu otaknya untuk tambah encer.

Tuhan Yesus berkati abang terus ya sayang…gak henti-hentinya papa dan mama bersyukur sekali karena punya abang dan adek di hidup kami. Kami selalu bangga dengan kalian berdua!

Sertifikat yang bikin heboh dan takjub semalam itu :D

Sertifikat yang bikin heboh dan takjub semalam itu :D

Cerita Cuti Sebulan

Memang ya, yang judulnya cuti atau liburan itu, biar kata harinya banyak tetep aja rasanya tuh singkaattt banget. Jadi inget di hari terakhir saya kerja sebelum cuti sebulan kemarin itu, ngebayangin hari-hari selama 30 hari bareng anak-anak di rumah, rasanya bakal lumayan lama dan bisa puas-puasin diri bareng mereka. Eh lah kok begitu dijalanin, hari-hari cuma berlalu seperti angin aja. Baru kemarin mulai cuti, eh sekarang cutinya udah berakhir :D. Yah begitulah, tapi meski terasa cepat sekali, saya tetap merasa sangat bersyukur karena bisa diijinkan ngambil cuti besar selama sebulan. Mudah-mudahan Desember nanti bisa lolos lagi minta cuti besar sebulan…hihihihi…

Selama sebulan ngabisin waktu bareng keluarga dan selama kurang lebih dua minggu hidup tanpa ART dan BS, tentu banyak ceritanya, nah sebagian dari cerita itu mo saya rangkum di sini. Gak semua bisa diceritakan, tapi seenggaknya beberapa moment bisa terekam di sini.

Pemandangan paling indah tiap pagi, adalah mereka berdua!

Pemandangan paling indah tiap pagi adalah…. mereka berdua!

Continue Reading…

Perjalanan mencari piano murah……

Saat awal masukin Raja ke sekolah musik, yang paling jadi pikiran adalah soal perlengkapan perangnya yang utama, apalagi kalo bukan alat musiknya sendiri, dalam hal ini piano.

Soal piano ini jadi kepikiran, karena sejak jaman dulu, walau satu-satunya pengetahuan saya tentang piano hanyalah terbatas pada bentuknya yang terbagi dua: grand dan upright, saya udah tau kalo piano itu harganya mahal. Kalo organ sih pasti relatif lebih murah, tapi kalo udah ngomong piano, dalam benak saya langsung terbayang lah itu duit puluhan hingga ratusan juta rupiah. Saya dulu memang nggak pernah cari tau ya berapa harga piano sebenarnya, tapi kira-kira udah bisa saya bayangkan lah harganya berapa mengingat hanya di rumah teman yang orang tuanya tergolong berpenghasilan besar aja yang punya piano. Kalo yang penghasilannya rada pas-pasan (seperti orang tua saya), palingan juga cuma ada organ…hihihihi… Dan ternyata, kesimpulan saya dulu itu memang gak salah kok, terbukti waktu pertama kali main ke rumah mertua (yang waktu itu statusnya masih calon) dan saya iseng-iseng nanya berapa harga piano upright di rumah mertua itu saat dulu dibeli, saya pun langsung ngerasa mules di perut begitu denger angkanya. Di rumah mertua memang ada piano bagus yang usianya udah bertahun-tahun, karena udah dibeli sejak suami masih kecil, tapi ya itu herannya kok mereka semua 6 bersaudara gak ada satupun yang bisa main piano, satu-satunya yang bisa ya cuma bapak mertua. Sayang banget ya :D

Makanya karena sadar kalo piano itu harganya mahal sekali, waktu Raja kami masukin ke sekolah musik, saya dan suami cuma bisa beriman aja supaya tar bisa dapat duit buat beliin Raja piano. Pernah satu kali saya iseng-iseng nyari harga piano, dan ketemulah saya di sebuah situs yang ngejual piano-piano second….yang mana penemuan itu bikin saya nyesel. Ya abis gimana gak nyesel, gara-gara situs itu saya tambah pusing liat piano second aja harganya bisa nembus angka sampai hampir 500juta. Eyampun, beli sebiji piano aja bisa dapat satu rumah tipe 50-an…gimana ini?? T___T

Nah, setelah Raja mulai masuk sekolah musik, baru tau lah kami kalo ternyata piano itu ada jenis digitalnya juga….hihihi…memang lah pengetahuan kami soal piano ini ceteeekk banget. Kami taunya karena di sekolah musik Raja juga kan jualan alat-alat musik Yamaha juga, nah di situlah kami liat-liat… Oalah, ternyata bahkan yang grand pun ada yang versi digitalnya. Nah, harapannya kan dengan ada versi digital gini, maka harganya pun bisa menjadi lebih terjangkau. Seharusnya begitu kaann?

Kenyataannyaaaaa….

Continue Reading…

Back To School Again

Cuma pengen dokumentasiin kalo sejak tanggal 14 Juli 2014 yang lalu, Raja sudah kembali jadi anak sekolahan lagi. Gak di sekolahnya yang lama, tapi pindah ke sekolah lain yang udah komplit ada tingkat Playgroup sampe SMA-nya.

Bener deh, walo perjalanan sekolah Raja baru 3 tahun kurang 2 bulan, tapi rasanya udah bikin kami belajar banyak sekali hal. Terutama soal menghargai pilihan anak dan benar-benar pasrah berserah pada kehendak Tuhan, bukan apa yang kami pikirkan atau rancangkan untuk anak kami. Makanya, terutama di setahun terakhir ini, rasanya benar-benar bersyukur untuk semua rencana yang Tuhan tunjukkan dan bersyukur sekali juga untuk anak yang super spesial yang Tuhan percayakan pada kami :)

Sekolah baru Raja so far so good. Kami benar-benar setuju dengan prinsip-prinsipnya mulai dari yang terlihat kecil seperti menanamkan kesetaraan sosial antar anak yang ditunjukkan misalnya dengan peraturan soal sepatu yang mesti hitam, kaos kaki yang harus putih polos, dan kalau ulang tahun gak boleh dirayakan di sekolah secara besar-besaran (bagi-bagi goodie bag termasuk dalam perayaan besar di sekolah ini, jadi goodie bag dilarang. Kalo mo ngerayain ulang tahun di sekolah cuma boleh dengan membawa kue ulang tahun yang gak bertingkat dan kalo mo bagi makanan hanya bisa berupa kue sederhana seperti cup cake…isshh…keren ya, kan lumayan ya bisa bikin ulang tahun anak jadi irit…hahahaha).

Dari prinsip yang kecil itu berkembang sampai ke prinsip yang lebih besar lagi seperti soal attitude dan integritas. Contoh penanaman integritas adalah mulai dari orang tua, yaitu gak boleh ada hubungan di luar sekolah dengan guru, termasuk tuker-tukeran nomor hp apalagi pin bb, hehe…. Kontak antara orang tua dan homeroom teacher dilakukan melalui communication book, email resmi, dan nomor telepon sekolah. Kalo ternyata ada hal penting yang perlu dibahas, orang tua bisa bikin janji dulu dengan meeting-nya tetap dilakukan di lingkungan sekolah.

Trus gimana kalo ada apa-apa dengan siswa di sekolah? Ya pihak sekolah yang akan menghubungi orang tua langsung lewat nomor telepon resmi sekolah. Kapan hari itu, di parents gathering dijelaskan kalau misalnya terjadi sesuatu, kecelakaan misalnya, terhadap anak dan butuh penanganan lanjut di rumah sakit, maka siswa akan dibawa ke rumah sakit yang memang satu yayasan dengan sekolah ini. Gurunya juga menekankan, untuk menghindari tindakan penipuan, orang tua murid jangan sekali-sekali percaya jika kabar tentang anak diberikan lewat nomor yang tidak dikenal dan apalagi pake acara nyuruh segera transfer duit karena anaknya butuh tindakan cepat. Orang tua gak boleh percaya, karena jika itu terjadi pada siswa di sekolah, maka kabar akan diberikan lewat nomor telepon resmi sekolah dan biaya tindakan serta perawatan akan ditalangi dulu oleh pihak sekolah, berapapun itu biayanya, sehingga gak mungkin dari sekolah minta orang tua untuk segera transfer sejumlah uang. Bagus juga sih hal-hal yang terlihat sepele ini dijelaskan, karena memang udah beberapa kali kejadian kan modus penipuan yang seperti itu.

O ya, salah satu bedanya sekolah ini dengan sekolah lain adalah agenda parents-teacher conference justru diadakan di tengah semester. Kalo biasanya kan di akhir semester yang berbarengan dengan pembagian raport. Pertimbangannya adalah kalo diadakan di tengah semester, maka usaha peningkatan atau bahkan perbaikan pada anak masih bisa dilakukan dan diupayakan untuk setengah semester ke depan, sementara kalo diadakan di akhir semester, ya kan udah ‘telat’, semesternya udah berakhir kan…nilainya juga udah keluar, jadi mo apa lagi. Paling-paling akan berguna untuk semester berikut aja, tapi tidak berpengaruh lagi pada semester yang baru selesai. Pikir-pikir, ya ada benernya juga sih ini sekolah :D

Kalo dari segi fasilitas, puji Tuhan lumayan pake banget lah yaaaa… Salah satu contoh fasilitas ok-nya adalah tiga set lapangan basket dan 1 lapangan bola yang rumputnya…maaakkk….ijo muluuusss. Cocok banget lah dengan si papa yang emang pingin anaknya demen olahraga…hihihihi… Pas pertama kali liat lapangan bolanya itu, suami langsung bilang, “haduh, idaman aku ini dari dulu pengen sekolah di sekolah yang punya lapangan bola kayak gini.” :D :D

Soal pendidikan imannya, puji Tuhan, kata pertama dalam moto sekolah ini adalah FAITH :)

Raja sendiri gimana perasaannya bersekolah di sini?

Puji Tuhan, dia hepi dan bersemangat sekali! Memang di sekolahnya yang lama dia semangat juga, tapi kami ngeliatnya memang ada yang beda…di sini semangatnya tuh pake banget sampe ngalahin rasa kantuk karena setiap pagi dia harus bangun jam 5.30 pagi :D. Thanks God, let’s pray that he keeps doing so :) . Entah apa yang bikin beda, mungkin karena suasananya yang lebih cerah, sekolah yang jauh lebih besar dan lebih luas, atau adanya teman-teman baru…entahlah, yang pasti kami bahagia kalau Raja juga bahagia bersekolah di sini.

Begitulah, cerita pendek tentang sekolahnya Raja. Gak mau cerita banyak-banyak memang, selain karena kalo mo diceritain semua soal sekolah ini maka akan jadi terlalu panjang, juga karena ada hal-hal yang perlu saya jaga :)

Buat Raja, selamat bersekolah di sekolah yang baru yaaa….. Tuhan Yesus memberkati dan menyertai Raja selalu. Amin!

abang ganteng yang jadi anak sekolahan lagi :D. Foto-foto selama sekolah dan di sekolah ada banyak, tapi cukup satu ini aja yang dishare, hehe...

abang ganteng yang jadi anak sekolahan lagi :D. Foto-foto selama sekolah dan di sekolah ada banyak, tapi cukup satu ini aja yang dishare, hehe…

Di Sini Susahnya Mempertahankan Integritas

Di tengah suasana liburan ini (yes, sampai sekarang saya memang masih liburan :P ), saya pengen nulis sesuatu yang agak serius dan berat dikit. Jarang-jarang banget kan ya nulis tentang yang berat-berat gini. Ini soalnya tadi barusan ngobrol dengan mertua tentang persoalan integritas ini.

Kenapa ngomong soal ini? Itu karena dalam kerjaan suami, hampir tiap hari berhubungan dengan pengujian terhadap integritasnya dan baru saja kami membahas soal ini dengan mertua.

Sebenarnya sih integritas itu luas banget yah. Gak hanya ada dalam lingkup pekerjaan, tapi di hampir semua aspek kehidupan, kita bisa menemukan hal-hal yang dapat menunjukkan sejauh mana kita sanggup hidup berintegritas. Di jalan, kejujuran kita teruji ketika kita sanggup tetap taat menunggu sampai lampu lalu lintas menyala hijau meskipun puluhan kendaraan lainnya dengan nyantainya melewati lampu merah itu (di hampir semua tempat di kota Medan terjadi kayak gini nih….sepertinya lampu lalu lintas itu cuma asesoris doang di pinggir jalan -___-” ). Dalam pergaulan, integritas kita juga bisa teruji ketika kita mampu memberikan teguran yang nyata dan tidak hanya bisa ngomong kasak-kusuk di belakang aja. Dalam mendidik anak, kita juga harus jujur dan adil…gak bisa kita mengharuskan dia begini dan begitu sementara di belakangnya kita mengingkari semua nasihat yang kita berikan. Ngajarin anak gak boleh buang sampah sembarangan, padahal kalo lagi gak bareng anak seenaknya ngelempar bekas bungkus makanan ke luar jendela mobil. Ngedidik anak untuk taat aturan, padahal sendirinya suka seenaknya mencari celah untuk melanggar hukum. Sok iyes banget memagari anak untuk gak punya akses ke sesuatu yang bersifat p****o, tapi sendirinya doyan ngedownload yang gak-gak masuk ke gadget. Dan seterusnya. Dan selanjutnya.

Begitulah, integritas itu sangat luas dan seharusnya menjadi budaya dalam setiap aspek kehidupan. Namun kali ini yang mau saya omongin adalah soal integritas dan kerjaan suami. Kalo soal kerjaan saya mah gak usah diomongin, tantangan terkait integritasnya gak yang sedramatis yang dialami pak suami. Ya, soalnya kalo pak suami kan sehari-harinya berhubungan dengan stakeholder, sementara kalo saya mah setiap jam yang dihadapin ya mesin server dan bahasa pemrograman, hehe….

Sering saya dengar orang bilang kalo mempertahankan integritas itu memang tak mudah, apalagi kalau sudah berhubungan dengan duit. Kenapa tak mudah? Ya karena memang sudah sifat manusia kan, cinta sama duit. Apalagi kalo udah terdesak kebutuhan….. kebutuhan apapun itu, termasuk kebutuhan nyenengin istri biar gak dicerewetin dan gak dicemberutin, maka mau itu duit halal ataupun gak, ya sudah lah diterima saja. Apalagi kalo uang itu diberikan tanpa kita minta-minta dan dengan embel-embel sebagai ucapan terima kasih…wedeww….langsunglah diterima, tanpa mikir kalo bisa saja hal itu juga adalah bagian dari gratifikasi yang melanggar hukum.

Duit itu memang mempesona sampai bikin banyak orang tak tahan dengan hidup penuh integritas. Tapi kalo kata kami sih, dari pengalaman yang sudah-sudah (yang dialami pak suami tentu, bukan saya :D ), mempertahankan integritas justu titik paling beratnya bukan di situ.

Continue Reading…

Akankah kembali………..?

Salah satu hal yang paling bikin galau buat para ibu bekerja yang baru lewat masa hari raya seperti ini adalah pertanyaan apakah si ART atau BS akan kembali bekerja sehabis mudik di kampung halaman.

Mereka boleh aja udah betah di rumah kita. Boleh aja nganggap kita adalah majikan terbaik buat mereka. Boleh aja ngerasa udah sayang sama kita.

Tapi tetap, rasanya butuh dukungan orang sekampung untuk membuat mereka balik.

Dan seakan-akan butuh restu dari  seisi semesta alam raya untuk membuat mereka kembali tepat waktu!

Continue Reading…

Ralph’s 9th Month

Di pagi hari ulang bulannya yang ke-9

Di pagi hari ulang bulannya yang ke-9

Super cute! :D

Super cute! :D

Puji Tuhan, secara kesehatan dan perkembangan, Ralph hingga usianya yang ke-9 bulan ini termasuk sangat baik. Gak pernah sakit (semoga terus sehat selalu…amin!) dan motoriknya berkembang sempurna.

Setelah lewat usia 8 bulan kemarin, Ralph yang memang sudah aktif, tambah banyak bergerak. Ini karena dia udah jago merangkak tanpa menggabungkan merangkak dengan merayap. Kalo masih pake merayap kan masih agak bikin gak nyaman, tapi kalo udah yang bener-bener merangkak dia lebih ngerasa bebas ke sana ke mari di dalam rumah. Akibatnya dia makin gak betah kalo digendong, maunya diletakin di lantai biar bebas ke mana-mana.

Digantiin popok aja susahnya setengah mati lho. Anaknya bawaannya pengen kabur aja, padahal yo pantatnya masih kotor, makanya nih kayaknya bentar lagi udah perlu mulai dilatih pupup di toilet biar lebih gampang bersihinnya. Moga-moga kalo didudukin di toilet, anaknya gak bawaannya pengen kabur juga.

Continue Reading…